Nona cantik, pake cadar dong

21 Mar

Berawal dari kisah seorang akhwat, sebut saja namanya Fulanah. Pada suatu pagi dia mampir di sebuah warnet untuk browsing. Beberapa menit kemudian, dia pikir urusannya untuk browsing dan sebagainya telah selesai. Akhirnya dia pun membayar ke penjaga warnet. Tanpa diduga, si penjaga warnet memberinya sebuah lembaran kertas yang tergulun. Si Fulanah bertanya “Apa nih mas?” dengan tanpa ekspresi Mas itu menjawab “Dibaca saja, itu katalog buku.” Iya sih, memang itu terdapat katalog buku yang sepertinya didownload dari internet, kemudian di print dengan tinta yang hampir habis. “Tidak menarik” batin si akhwat sambil beranjak pergi, tapi tak lupa berucap “Makasih ya mas..”

Tapi saat lembaran itu dibukanya kembali sesampai di tempat parkir, ternyata itu tidak hanya katalog buku saja. Halaman sebaliknya, terketiklah tulisan yang lebih rapi, sebuah puisi. Cukup panjang. Tapi yang paling menarik adalah bait terakhir puisi tersebut.

Sebuah pantun “Buah salak buah kedondong. Nona cantik, pake cadar dong.. “

Deg. Antara rasa malu, merasa bersalah, dan sedikit membuat kepikiran, Fulanah pun pergi meninggalkan Warnet tersebut dengan beribu pemikiran yang muncul di kepalanya.

Dan memang, setelah diresapi kembali, dan mencoba membaca puisi tersebut, Fulanah tersadar, puisi itu isinya tentang pesan moral, betapa kehancuran itu, kerusakan moral itu bisa berasal dari paras cantik seorang wanita… Subhanallah…

Kisah di atas, memang lumayan cukup membuat berpikir. Menurut anda, apakah si Penjaga Warnet tersebut ‘kurang ajar’ atau justru malah ‘bertindak benar’?

Coba bandingkan dengan seorang pria yang terpesona dengan kecantikan seorang akhwat, dan berharap dapat bertemu dengan akhwat tersebut setiap hari, supaya bisa memandangi akhwat tersebut. Bandingkan dengan si Penjaga Warnet itu, yang menyadari bahwa fitnah terbesar di depan matanya. Dan dia berharap sang Akhwat menutupinya…

Hmmmm…. Silahkan kita semua berpikir….

Bagi para akhwat, apakah hati ini tergerak untuk ‘menghijab’ diri, atau malah senang ‘dinikmati’?

Sedang para ikhwan, beranikah untuk mengakui, bahwa saat sedang melihat pemandangan indah, maka hati akan berkata : waduh, godaan nih…… dan segera menundukkan pandangan๐Ÿ™‚

wallahu’alam bishowab

30 Tanggapan to “Nona cantik, pake cadar dong”

  1. Arief Adi Maret 21, 2009 pada 3:51 am #

    wah wah wah…
    memang benar kalo salah satu fitnah terbesar adalah wanita…

    tapi nek itu tak kira ndak ngaruh sama ikhwan anak kos… fitnah terbesar ya makanan dan kasur hehehe…

  2. mulki Maret 21, 2009 pada 3:52 am #

    wah, gastrocolic nih mbak jadinya…

  3. wong magelang Maret 21, 2009 pada 7:16 am #

    kisah nyata mb???

    sy prnh baca crita mirip thu, kt thu buku, critany d jaman nabi…

    mnrt sy.. tau ahhhhhhhhhhh, hehe..

    iy mb sy blogging lg, soalny baca d blog tmn da lomba blog gt dpt hadiah laptop..jd pengen..laptop butut sy sdh perlu dganti,hehe, sering error skrg..mb mw ikt gak??

  4. bocahbancar Maret 21, 2009 pada 3:29 pm #

    Sayang beribu sayng sekali ya Mbak..

    yang cepet sadar itu kebanyakan Akhwat yang “tidak begitu cantik”..

    Dan yang cantik kenapa tidak berhijab, ya karena sudah diseret setan, kebanyakan bangga dengan kecantikannya dan dengan bangga hati pula memamerkannya kepada setiap lelaki..

    Huuuhh..memang sudah dekat ya…KIAMAT nya…

  5. yudi Maret 22, 2009 pada 10:50 am #

    sepakat juga sich… harusnya semua pake cadar aja….

  6. ivanmuhtar Maret 23, 2009 pada 1:13 pm #

    kayake, nek cepet nikah bagus deh mbak…
    hahahahahahahahahaha
    hehehehehehehehehehe
    hohohohohohohohoho

  7. septy safridawati Maret 23, 2009 pada 1:42 pm #

    hmmm…yang cantik, yg kayak gimana sih mbak??hehehe..piiisss….^^v

  8. Nunik Maret 26, 2009 pada 11:03 pm #

    Bnyk jg,tmn2 perempuan yg blum pake jilbab. Pdhal kan jilbab itu comfortable bgt.. Tp,pas ud pake jilbab hrs lbh baik lg dgn mempercantik akhlaq.. Pdhl bg sbagian perempuan itu adl hal yg berat dn tdk mnyenangkn sm sekali. But,Life is fighting! Berjuang utk melawan hawa nafsu..

  9. Sonia Atika Maret 30, 2009 pada 5:56 am #

    @ arief
    yang bener,, godaan kalian ituuu…๐Ÿ˜›
    @ mulki
    artinya apa tuh dek?
    @ indah
    ya nyata noo…. ada tenan…. mau bukti? hehehe
    mb ga mau ah blog dilombain. pasti kalah. lagian pangsa pasar nya aja udah beda…
    @ bocah banjar
    yah… yang laki2 juga sih, ga mau mengingatkan.. malah menikmati.. makanya jadi kayak ‘penjaga warnet’ itu aja..
    @ yudi
    yang bener yud..? subhanallah,,
    @ ivan
    hayyah……..
    @ septy
    yang cantik itu, yang ngerasa cantik, dan orang lain juga sepakat dia cantik. atau yang ga ngerasa cantik, tapi orang-orang yang merasa cantik, atau merasa cantik, tapi orang orang tidak sepakat dia cantik. intinya.. semua cantik. tapi tergantung bagaimana dia memanfaatkan kecantikannya…๐Ÿ™‚ di situlah izzah dia terletak.
    @ nunik
    yup, bahkan di cerita itu, di salah satu bait dalam puisi si penjaga warnet tersebut berbunyi : Allah menganugerahimu kecantikan, tapi Dia tidak melengkapinya dengan hijab. keren kan..?

  10. mulki Maret 30, 2009 pada 8:25 am #

    hm, apa, ya.. sulit dijelaskan, heheh. ga ding. hm… maksudnya isi perutnya kontraksi gitu, bisa sebabkan mules2.. heheh.

  11. Donz Juan Maret 31, 2009 pada 1:30 pm #

    ahhkhh biasa.
    Bagaimana dg menonjolx bagian yg sudah menonjol karna pake baju adek shngg……
    Bagaimana dg tank top….
    Susah

  12. fauzansigma April 1, 2009 pada 4:46 am #

    sonia mau alamat blog seperti ini : sonia.blog.uns.ac.id ? silakan kunjungi blog sy dan bikin skrg juga…. ayooo kita duniakan UNS.

  13. Sonia Atika April 2, 2009 pada 2:17 pm #

    @ mulki
    woh… mbaca ini mulki sampe mules mules… hehehe
    @ donz juan
    lah, maksud pak in piye nih.. gimana ya pak level penjaga warnet itu, mungkin kalo liat yg pake baju adek malah ga ngefek, tapi begitu ngliat akhwat yang kurang mukanya aja yg ditutupin, dia sewot…
    @ sigma
    mau sih.. tapi kalo kebanyakan alamat… bikin bingung juga.

  14. Donz Juan April 6, 2009 pada 7:34 am #

    Ooo.
    Lah yg wajib khan hijab, lengkap dr jilbab hingga gamis. G’ ada dalil yg menunjukx wajib b’cadar. Apalg dg pengecualian u/ ‘nona cantik’, kl sperti itu berarti jk saya skedar m’idamkam akhwat cantik, kl menikah nnt saya akan plh yg b’cadar coz sdh garansi cantik. P’jaga wartelรฑ mungkn dr salafi

  15. sandee April 6, 2009 pada 9:03 am #

    MUKTAMAR VIII NAHDLATUL ULAMA
    Keputusan Masalah Diniyyah Nomor : 135 / 12 Muharram 1352 H / 7 Mei 1933
    Tentang
    HUKUM KELUARNYA WANITA DENGAN
    TERBUKA WAJAH DAN KEDUA TANGANNYA

    Pertanyaan :
    Bagaimana hukumnya keluarnya wanita akan bekerja dengan terbuka muka dan kedua tangannya? Apakah HARAM atau Makruh? Kalau dihukumkan HARAM, apakah ada pendapat yang menghalalkan? Karena demikian itu telah menjadi Dharurat, ataukah tidak? (Surabaya)

    Jawaban :
    Hukumnya wanita keluar yang demikian itu HARAM, menurut pendapat yang Muโ€™tamad ( yang kuat dan dipegangi – penj ).
    Menurut pendapat yang lain, boleh wanita keluar untuk jual-beli dengan terbuka muka dan kedua tapak tangannya, dan menurut Mazhab Hanafi, demikian itu boleh, bahkan dengan terbuka kakinya, apabila tidak ada fitnah.

    Keterangan :

    (a) Kitab Maraqhil-Falah Syarh Nurul-Idlah (yang membolehkan):

    (ูˆูŽุฌูŽู…ููŠู’ุนู ุจูŽุฏูŽู†ู ุงู„ู’ุญูุฑู‘ูŽุฉู ุนูŽูˆู’ุฑูŽุฉูŒ ุฅู„ุงู‘ูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽูƒูŽููŽู‘ูŽู‘ูŠู’ู‡ูŽุง). ุจูŽุงุทูู†ูŽู‡ูู…ูŽุง ูˆูŽุธูŽุงู‡ูุฑูŽู‡ูู…ูŽุง ูููŠู’ ุงู’ู„ุฃูŽุตูŽุญู‘ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู…ูุฎู’ุชูŽุงุฑู. ูˆูŽ ุฐูุฑูŽุงุนู ุงู„ู’ุญูุฑู‘ูŽุฉู ุนูŽูˆู’ุฑูŽุฉูŒ ูููŠู’ ุธูŽุงู‡ูุฑู ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุฉู ูˆูŽู‡ููŠูŽ ุงู’ู„ุฃูŽุตูŽุญู‘ู. ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠู’ ุญูŽู†ููŠู’ููŽุฉูŽ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุจูุนูŽูˆู’ุฑูŽุฉู (ูˆูŽ) ุฅูู„ุงู‘ูŽ (ู‚ูŽุฏูŽู…ูŽูŠู’ู‡ูŽุง) ูููŠู’ ุฃูŽุตูŽุญู‘ู ุงู„ุฑู‘ููˆูŽุงูŠูŽุชูŽูŠู’ู†ู ุจูŽุงุทูู†ูู‡ูู…ูŽุง ูˆูŽุธูŽุงู‡ูุฑูู‡ูู…ูŽุง ุงู„ู’ุนูู…ููˆู’ู…ู ู„ูุถูŽุฑููˆู’ุฑูŽุฉู ู„ูŽูŠู’ุณูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุนูŽูˆู’ุฑูŽุฉู ููŽุดูŽุนู’ุฑู ุงู„ู’ุญูุฑู‘ูŽุฉู ุญูŽุชู‰ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽุฑู’ุณูŽู„ู ุนูŽูˆู’ุฑูŽุฉูŒ ูููŠู’ ุงู’ู„ุฃูŽุตูŽุญู‘ู ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ุงู„ู’ููŽุชูŽูˆูŽูŠ

    Seluruh anggota badan wanita merdeka itu aurat kecuali wajah dan kedua telapak tangannya, baik bagian dalam maupun luarnya, menurut pendapat yang tersahih dan dipilih. Demikian pula lengannya termasuk aurat. Berbeda dengan pendapat Abu Hanifah yang tidak menganggap lengan tersebut sebagai aurat. Menurut salah satu riwayat yang sahih, kedua telapak kaki wanita itu tidak termasuk aurat baik bagian dalam maupun bagian luarnya. Sedangkan rambutnya sampai bagian yang menjurai sekalipun, termasuk aurat, demikian fatwa atasnya.

    (b) Kitab Bajuri Hasyiah Fatchul-Qarib Jilid. II Bab Nikah (yang mengharamkan) :

    (ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุฅูู„ู‰ูŽ ุฃูŽุฌู’ู†ูŽู€ุจู‘ููŠูŽุฉู) ุฃูŽูŠ ุฅูู„ู‰ูŽ ุดูŽูŠู’ุกู ู…ูู†ู’ ุงูู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ุฃูŽุฌู’ู†ูŽู€ุจู‘ููŠูŽู‘ุฉู ุฃูŽูŠ ุบูŽูŠู’ุฑู ู…ูŽุญู’ุฑูŽู…ูŽุฉู ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ุฃูŽู…ูŽุฉู‹ ูˆูŽุดูŽู…ูู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽูƒูŽููŽู‘ูŽู‘ูŠู’ู‡ูŽุง ููŽูŠูŽุญู’ุฑูู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุธูŽุฑู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุดูŽู‡ู’ูˆูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ุฎูŽูˆู’ูู ููุชู’ู†ูŽุฉู ุนูŽู„ู‰ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠู’ุญู ูƒูŽู…ูŽุง ูููŠู’ ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุญูŽุงุฌู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ุฅูู„ู‰ูŽ ุฃูŽู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ูˆูŽู‚ููŠู’ู„ูŽ ู„ุงูŽ ูŠูŽุญู’ุฑูู…ู ู„ูู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ” ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ุฒููŠู†ูŽุชูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง” ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูููŽุณู‘ูŽุฑูŒ ุจูุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽู…ูŽุฏู ุงู’ู„ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู. ูˆูŽู„ุงูŽ ุจูŽุฃู’ุณูŽ ุจูุชูŽู‚ู’ู„ููŠู’ุฏู ุงู„ู’ู€ุซูŽุงู†ููŠู’ ู„ุงูŽุณููŠู‘ูŽู…ูŽุง ูููŠู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ุฒู‘ูŽู…ูŽุงู†ู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ูƒูŽุซูุฑูŽ ูููŠู’ู‡ู ุฎููˆู’ุฑูุฌู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ูููŠู’ ุงู„ุทู‘ูุฑูู‚ู ูˆูŽุงู’ู„ุฃูŽุณู’ูˆูŽุงู‚ู ูˆูŽุดูŽู…ูู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ุดูŽุนู’ุฑูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุธูŽูู’ุฑูŽู‡ูŽุง.

    (PENDAPAT PERTAMA) (Perkataannya atas yang bukan mahram / asing) yakni, pada segala sesuatu pada diri wanita yang bukan mahramnya walaupun budak termasuk wajah dan kedua telapak tangannya, maka haram melihat semua itu walaupun tidak disertai syahwat ataupun kekhawatiran timbulnya adanya fitnah sesuai pendapat yang sahih sebagaimana yang tertera dalam kitab al-Minhaj dan lainnya. PENDAPAT LAIN (KEDUA) menyatakan atau dikatakan (qila) tidak haram sesuai dengan firman Allah โ€œDan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak dari padanyaโ€ (QS.An-Nuur : 31).
    PENDAPAT PERTAMA (yang mengharamkan) lebih sahih, dan tidak perlu mengikuti pendapat kedua (yang tidak mengharamkan) terutama pada masa kita sekarang ini di mana banyak wanita keluar di jalan-jalan dan pasar-pasar. Keharaman ini juga mencakup rambut dan kuku.

    Lihat : Ahkamul Fuqaha, Solusi Problematika Aktual Hukum Islam, Keputusan Muktamar, Munas dan Konbes Nahdlatul Ulama (1926-2004 M), Lajnah Taโ€™lif Wan Nasyr (LTN) NU Jawa Timur, Pebruari 2007.

    Istilah โ€œqilaโ€ ( = dikatakan) dinyatakan dengan bentuk kalimat pasif biasa digunakan oleh para ulama ahli hadits untuk menunjukkan bahwa riwayat dan pendapat itu lemah.

  16. kang Lukman as-Sundawy, SH, I April 9, 2009 pada 2:25 pm #

    ” AL – HIJAB ”
    Oleh: Al-Imam Asy-Syahid Syaikh DR. Abdullah Azzam -RahimahuLLOHU Ta’ala-

    Alhamdulillah, Shalawat dan Salam atas Rasululloh Shallallaahu `Alaihi Wasallam, โ€˜amma baโ€™du: Risalah ringkas ini ditujukan kepada Ukhti Muslimah, berkenaan dengan masalah Hijab dan masalah membiarkan wajah tanpa hijab. Tidak tersembunyi bagi siapapun bahwa di banyak negara yang berpenduduk mayoritas Muslim, masih banyak kalangan wanita yang bertabarruj (berhias di luar kemestian), dan tiadanya komitmen mereka terhadap hijab. Tidak diragukan lagi bahwa ini merupakan satu kemunkaran yang besar, yang merupakan sumber datangnya malapetaka dan bencana.

    Dalam risalah ringkas ini, terdapat penjelasan mengenai wajibnya hijab, keutamaan dan syarat-syaratnya. Di dalamnya pula terhadap peringatan bagi orang-orang yang bertabarruj dan hukumannya, kita memohon kesejahteraan kepada Alloh, mudah-mudahan tulisan ini bermanfaat bagi saudari-saudari kita kaum Muslimah, sesungguhnya Dia Maha berkuasa dan Maha menentukan. * Hijab adalah Ibadah, bukan adat ‘Saudari muslimah: sesungguhnya para penyeru kepada kesesatan dan berbuat kerusakan senantiasa berusaha secara terus terusan untuk mengoyak kewajiban hijab dan menyangka bahwa Hijab ialah penyebab keterbelakangan wanita, hijab pula membatasi dan memperkosa kebebasan wanita. Lalu para penyeru itu memotivasi kaum Muslimah untuk menanggalkan hijab mereka, untuk kemudian bertabarruj dan memamerkan wajah, mereka berusaha untuk meniadakan syariat hijab, mereka menyebut usaha ini sebagai pembebasan dan kemajuan bagi wanita. Mereka pada hakikatnya tidak menghendaki kebaikan terhadap diri wanita Muslimah sebagaimana yang mereka nyatakan.

    Dengan klaim seperti itu, sebenarnya mereka tidak menghendaki selain kehancuran harga diri dan kehidupan wanita. Maka berwaspadalah wahai saudari Muslimah. Jadilah kalian sebagai orang-orang yang mulia dengan dien (agama) kalian, dengan tetap teguh mengenakan hijab-hijab kalian. Kuatkanlah keyakinan kalian bahwa Hijab adalah merupakan syariat Islam. Dan diatas itu semua, bahwa mengenakan hijab adalah merupakan Ibadah kepada Alloh dalam menta’ati Alloh dan Rasul-Nya Shallallaahu ‘Alaihi Wa-Sallam. Hijab bukanlah merupakan adat kebiasaan, ketika suka dikenakan, ketika tidak suka ditanggalkan. Hijab adalah harga diri dan kemuliaan. ‘Saudari Muslimah, sesungguhnya Alloh Ta’ala, ketika memerintah kalian mengenakan hijab, tidak lain sesungguhnya Alloh berkehendak untuk menjaga kesucian kalian. Menjaga tubuh kalian dan seluruh anggota badan kalian, agar tidak ada orang yang menyakiti kalian dengan perbuatan yang tak senonoh dan ucapan-ucapan murahan.

    Dengan hijab pula Alloh hendak meninggikan kalian. Maka hijab adalah kehormatan dan kemuliaan bagi kalian, bukan merupakan pengungkungan terhadap kalian. Ini merupakan sesuatu yang indah dan kesempurnaan bagi kalian. Dan ianya merupakan bukti yang nyata akan iman kalian, sekaligus menjadi ukuran sejauh mana adab dan akhlak kalian. Dan ini pula merupakan pembeda antara kalian dengan orang-orang yang telah hilang harga diri dan kehormatannya. ‘Maka janganlah sekali-kali kalian menyepelekan masalah ini apalagi mengingkari kewajiban berhijab. Karena sesungguhnya -demi Alloh- tidaklah seorang wanita menganggap sepele masalah hijab atau mengingkarinya, kecuali pastilah ia terancam oleh kemurkaan Alloh dan siksa-Nya. Dan tidaklah seorang muslimah menjaga hijabnya kecuali bertambahlah keridhaan dan kedekatan Alloh kepadanya, bertambah pulalah kehormatannya.

    Syarat-syarat Hijab Syar’i ‘Sesungguhnya Hijab syar’i bagi wanita Muslimah wajib tebal dan tidak nipis, tidak boleh hijab itu bercorak warna-warni yang mencolok mata. Hijab pula tidak boleh sempit (ketat). Tidak boleh pula berhijab disertai parfum dan menawan, karena Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa-sallam mengharamkan wanita yang mengenakan parfum dan keluar menuju satu tempat yang didalamnya terdapat ajnabi (lelaki yang bukan mahram). Baginda Rasululloh ShallaLlaahu ‘Alaihi Wa-Sallam bersabda: “Siapa dari kalangan wanita yang mengenakan wewangian lantas ia melalui suatu kaum sehingga kaum itu mencium wanginya, maka si wanita itu adalah (dianggap) penzina”. Hijab Muslimah tidak boleh pula menyerupai pakaian lelaki. Diwajibkan pula hijab ini menutupi seluruh anggota badan, termasuk wajah, dimana sesetengah wanita menganggapnya sebagai perkara sepele, sehingga membiarkan wajahnya terbuka, dengan alasan bahwa wajah bukanlah aurat. Sungguh ini satu hal yang aneh, bagaimana mungkin wajah tidak dianggap sebagai aurat, padahal wajahlah sumber fitnah terbesar dalam diri wanita, pada wajahlah terdapat kecantikan dan terhimpun keindahannya, kalaulah lelaki tidak terfitnah oleh kecantikan wajah wanita, lalu dengan apa dia terfitnah?!! ‘Sungguh terdapat banyak nash (dalil) dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah yang menunjukkan kewajiban wanita untuk menutupi seluruh anggota badannya, karena wanita itu, seluruh tubuhnya adalah aurat, tidak dibenarkan lelaki yang bukan mahram melihat sesuatu apapun dari dirinya. Diantara dalilnya ialah: “Hendaklah mereka (wanita) menghulurkan khimar (kain labuh) ke atas leher-leher mereka” (An-Nuur:31).

    Berkenaan dengan ayat ini Rasululloh s.a.w bersabda: “Ketika ayat ini turun, wanita-wanita Anshar menjadikan kain-kain tirai (gordin) mereka dan memotong-motongnya menjadi khimar (penutup tubuh)” yaitu : โ€œmenutupi wajah-wajah mereka” Dalam hadits lain, yang telah disepakati kesahihannya, berkenaan dengan kisah Aisyah Radhiyallaahu `Anha, dalam satu peristiwa yang terkenal dengan sebutan “Hadiitsul Ifki” (Gosip dusta), ketika beliau tertidur di tempatnya, kemudian datanglah Shafwan Ibnul Mu’thal kepadanya dan beliau ummul mu’minin berkata: “Lalu aku berkhimar” (dalam lain riwayat disebutkan : aku menutupi wajahku dengan jilbabku). Ini semua menunjukkan wajibnya menutup wajah”

    Oleh sebab itu, menjadi kewajiban bagi seluruh wanita Muslimah, hendaklah mereka bertaqwa kepada Alloh, terhadap dirinya. Dan hendaklah ia tetap iltizam dengan hijabnya dengan keiltizaman (komitmen) yang optimal. Jangan menyepelekan satu hal pun dari masalah ini, misalnya membiarkan telapak tangan dan tangannya terbuka, atau mengenakan kain yang dari celah-celahnya terlihat sebagian besar wajahnya, atau pula menutupi seluruh wajahnya tetapi dengan kain tipis, sehingga nampaklah apa yang dibalik penutup wajahnya itu, kemudian ia menyangka bahwa dirinya telah berhijab dengan sempurna. Lalu dia menyangka bahwa bagian dari anggota badannya tidak berpengaruh apa-apa dan tidak menimbulkan fitnah, atau dia menganggap bahwa hal itu bukanlah merupakan tabarruj yang tercela. Maka merupakan kewajiban baginya untuk berusaha keras menjauhi perkara-perkara yang mempengaruhi komitmennya terhadap hijab, atau perkara-perkara lain yang merusakkan sifat malunya. Demi menghindari keburukan orang-orang fasiq sebagaimana kebiasaan mereka terhadap wanita yang secara fisik tidak menampakkan kemuliaan akhlak mereka.

    Agar dirinya tidak terperangkap ke dalam kemurkaan Alloh dan siksa-Nya, sebagai terdapat keterangan mengenai hal tersebut, yang datang daripada Rasululloh Shallallaahu Alaihi Wa-Sallam, baginda bersabda: “Dua golongan dari ahli neraka yang aku tidak peduli kepada keduanya” disebutkan diantaranya : ” Dan wanita yang berpakaian tapi telanjang, yang melenceng meninggalkan kebenaran, kepalanya seperti punuk unta, dia telah tersesat, dan tidak akan memasuki jannah dan tidak akan mencium bau jannah (syurga), padahal wanginya jannah ini tercium dari perjalanan sejauh sekian dan sekian ” (HR.Muslim).

    Para ahli ilmu berkata: Maksud dari kalimat: “Berpakaian tapi telanjang” ialah bahwa mereka mengenakan pakaian akan tetapi pakaian itu sempit(ketat) atau tidak menutupi seluruh bagian tubuhnyaโ€.

    Syaikh Shalih Utsaimin ditanya tentang sifat Hijab Syar`i, maka ia menjawab: Pendapat yang paling rajih (benar) ialah bahwa hendaklah wanita menghijabi seluruh bagian yang dapat menimbulkan fitnah terhadap kaum lelaki, diantara sumber paling besar fitnah dalam diri wanita adalah Wajah, maka wajib baginya untuk menutup wajahnya dari seluruh ajnabi (lelaki asing, bukan mahram), adapun terhadap orang-orang yang masih ada hubungan mahram maka tidak mengapa ia menampakkan wajahnya. ‘Adapun orang-orang yang mengatakan bahwa Hijab Syar`i adalah dengan menutupi rambutnya dan membiarkan wajahnya terbukaโ€ฆmaka ini merupakan pendapat yang sangat aneh!! Manakah penyebab fitnah yang paling besar, rambut ataukah wajah?! Dan manakah bagi orang yang menghendaki wanita, apakah mereka menanyakan wajah wanita ataukah rambutnya? ‘Dua pertanyaan diatas tidak mungkin dijawab kecuali dengan : “Sesungguhnya sumber fitnah paling besar adalah terdapat pada wajah” Dan hal ini tidak diragukan lagi. Lelaki akan tertarik kepada wanita jika wajahnya cantik walaupun rambutnya dibawah kecantikan wajahnya. Dan, sebaliknya lelaki tidak akan tertarik kepada wanita yang berwajah buruk sekalipun rambutnya indah menawan. Maka pada hakikatnya hijab syar`i adalah yang menghijabi wanita sehingga tidak menimbulkan fitnah atau dengannya ia terfitnah, dan tidak diragukan lagi bahwa wajah lah sumber utama fitnah itu.

    Tabarruj dan membiarkan wajah terbuka menyeru kepada Dosa dan kerusakan ‘Sesungguhnya seorang wanita itu, jika ia bertabarruj dan membiarkan wajahnya terbuka di hadapan kaum lelaki, pada hakikatnya ia telah jatuh harga dirinya, amat sedikit rasa malunya, di mata manusia harga dirinya sebenarnya telah jatuh. Ini menunjukkan kebodohannya dan kelemahan imannya, juga kurang kepribadiannya. Semua ini adalah awal kejatuhan harga dirinya. Bahkan akan tiba saatnya hal tersebut menjadikan harga dirinya lebih rendah daripada keharusannya sebagai insan, dimana -jika dia normal- manusia ini telah dimuliakan oleh Alloh, Alloh telah melindunginya dan membentenginya, namun akhirnya akan terjatuh dan hina dengan sebab-sebab diatas. Apalagi, sebenarnya Tabarruj dan sufur (membiarkan wajah bebas terbuka), sebenarnya tidak menuju kepada kebebasan dan kemajuan, sebagaimana yang disangka oleh sebagian orang-orang yang mengklaim sebagai beragama Islam, dan orang-orang yang telah sesat diri mereka. Perbuatan tabarruj dan sufur ini sama sekali bertentangan dengan Akhlaq dan Adab Islam. Tidak akan ada wanita yang sanggup melakukannya kecuali wanita-wanita yang masih jahil tentang hal ini, yang telah hilang rasa malu dan akhlaqnya. Karena sesungguhnya amat tidak terbayangkan jika ada seorang wanita yang terhormat dan memiliki harga diri membiarkan dirinya dan sumber-sumber fitnah yang ada pada dirinya diumbar kepada kehinaan dan kerendahan, kepada kaum lelaki di pasar-pasar dan di tempat-tempat lainnya, tanpa memiliki rasa malu dalam dirinya. ‘Barangkali sebagian wanita meyakini bahwasanya jika ia keluar rumah dalam keadaan tabarruj (berhias) dan wajahnya bebas terbuka tanpa hijab juga tempat-tempat yang mendatangkan fitnah dari dari dirinya terhadap orang-orang lain, hal itu akan menyebabkan dirinya dikagumi dan dihormati manusia. Sesungguhnya ini adalah prasangka yang salah sama sekali, karena sesungguhnya manusia tidak mungkin selamanya menghormati orang-orang yang berbuat seperti itu, bahkan sebenarnya mereka mencelanya dan memandang diri wanita itu dengan pandangan hina dan rendah. Dan wanita itu, dalam pandangan manusia dianggap sebagai wanita yang tidak punya harga diri dan akhlaq, lalu bagaimana mungkin seorang wanita yang berakal menghendaki hal ini terjadi pada dirinya? Apa yang memanggilnya kepada kehinaan dan menjatuhkan dirinya dalam keadaan seperti itu? Kemana akal dan rasa malunya hilang? ‘Maka, wahai orang-orang yang memuliakan syetan dengan perbuatan Tabarruj dan Sufuur (membiarkan wajah terbuka tanpa hijab):

    Takutlah kalian kepada Alloh dan bertaubatlah kalian kepada Alloh daripada perbuatan yang buruk tersebut, kenalilah apa bagianmu kelak, ingatlah tempat kembalimu kelak, ingatlah kedudukan kalian kelak di alam kubur, yang gelap dan mengerikan. Dan ingatlah keberadaan kalian di hadapan Alloh kelak. Dan ingatlah dahsyatnya hari kiamat. Ingatlah hari perhitungan dan ditimbangnya amal. Ingatlah akan neraka jahannam dan apa-apa yang Alloh sediakan di dalamnya, yaitu adab yang pedih bagi mereka yang berpaling dan menyalahi perintah-perintah Alloh Subhaanahu Wa-Ta`ala. Ingatlah akan semua itu, sebelum kalian berbuat tabarruj dan sufuur. Dan demi Alloh, sesungguhnya kalian adalah makhluk yang amat lemah dalam memikul siksa Alloh kelak, atau menghadapi dahsyatnya hari kiamat yang akan kalian hadapi kelak, maka kasihanilah dirimu, jangan biarkan terjerumus dalam keadaan seperti itu, bersegeralah untuk bertaubat Nasuha (sebenar-benar Taubat) sebelum pintu taubat tertutup, sebelum tanah menimbun jasadmu, maka sesalilah hal itu dengan sebenar-benar penyesalan.

    Kepada para Lelaki ‘Sesungguhnya tidaklah wanita rusak, dan sampai kepada tingkat kerusakan seperti ini, yaitu Tabarruj dan Sufuur, dan memandang remeh urusan dien (agama) dan hijabnya kecuali karena sebagian lelaki memandang remeh terhadap urusan wanita mereka, dan bermasa bodoh terhadap dien mereka, dan hilangnya sifat mereka sebagai lelaki, hilang sifat cemburu dari diri mereka, bahkan tidak merasa hina dengan adanya perbuatan tabarruj dan sufur yang dilakukan oleh wanita-wanita mereka. ‘Aduhai, betapa hinanya, kalian lihat sebagian lelaki telah hilang sifat mereka sebagai lelaki, sehingga mereka pada akhirnya menjadi lelaki yang tambun (pemalas) bukan lelaki yang satria [maksudnya para lelaki tidak mau lagi menasehati wanita yang tabaruj dan sufur-ed].

    Kemudian celakalah mereka yang tidak mengerti kehormatan diri-diri mereka, dan tidak menjaga orang-orang yang berada dalam tanggung jawab mereka, yang tidak melaksanakan dengan baik apa yang Alloh telah perintahkan dalam menjaga kaum wanita, sedangkan Rasululloh Shalallaahu Alayhi Wa Sallam telah memberikan peringatan tentang hal ini, beliau bersabda: “Tidaklah seorang penanggung jawab yang Alloh berinya tanggung jawab untuk mengurusi tanggungannya, kemudian orang yang menjadi tanggungannya itu meninggal, dalam keadaan si penanggung tidak mempedulikan keberadaan orang yang meninggal tadi, kecuali Alloh akan haramkan baginya jannah (syurga) ” ‘Wahai kaum lelaki, sesungguhnya harga diri kalian itu adalah seperti nyawa kalian, sesungguhnya telah banyak orang yang rusak di antara kalian, mereka menyepelekan masalah tanggung jawab, melalaikan amanah. Kalian telah berada dalam keadaan bahaya, dan tidaklah kalian rusak kecuali oleh diri kalian sendiri sedangkan kalian tidak menyadari. Tidakkah kalian berfikir dan bertaubat kepada Rabb (Tuhan) kalian dan menjaga wanita-wanita kalian?

    Al-faqir Wal-Haqiir Ilallaah : โ€˜Abdullah โ€˜Azzam
    (arrahmah)
    catetan kepada Muslimah: Milikilah Buku tentang masalah Muslimah yakni buku-buku berikut:
    1. Buku Menjadi Mutiara terindah ” Fikih” Kode Etik Muslimah Seputar Adab dan Thaharah, Karya: Abdullah bin Ibrahim Al-Jarullah, Terbitan: Pustaka Arafah
    2. Buku Fikih Muslimah, Karya: Ali bin Sa’id bin Ali Al-Hajjaj Al-Ghamidi, Terbitan: Aqwam
    3. Buku Fatwa-fatwa Wanita dan Keluarga, Karya: Syaikh Abdul Aziz bin Baz, Terbitan: Darus Sunnah
    4. Buku Untukmu Muslimah Pendamba Surga, Karya: Saad bin Dhoidan As-Syabi’iy, Terbitan: Pustaka Iltizam
    5. Buku Menjadi Wanita Paling Bahagia, Karya: Dr. ‘Aidh Al-Qorni, Terbitan: Qisthi Press
    6. Buku Hijab Pakaian Penutup Aurat Istri Nabi, Karya: Wan Muhammad bin Muhammad Ali, Terbitan: Citra Risalah
    7. Buku Istri yang Ideal, Karya: Khaulah Binti Abdul Kadir Darwis, Terbitan: Darul Falah
    8. Buku Penyimpangan Kaum Wanita, Karya: Syaikh Abdullah bin Abdurrahman al-Jibril, Terbitan: Darul Haq
    9. Buku Nasihat Kepada Kaum Muslimin, Karya: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Muraja’ah: Ust. Aman Abdurrahman, Lc, Terbitan: Dar El-Hujjah
    10. Buku Harga Diri dan Kehormatan Rumah Tangga Muslim, Karya: Syaikh Shalih bin Abdullah bin Humaid, Terbitan: Pustaka At-Tibyan
    11. Buku Fatwa-fatwa Memandang, Berkhalwat dan Berbaurnya Pria dan Wanita, Karya: Syaikh Abdul Aziz bin Baaz, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Syaikh Abdullah bin Jibrin, Terbitan: Pustaka At-Tibyan
    12. Buku Ketika Kehormatan Dicampakkan, Karya: Syaikh Faishal bin Sa’id Az-Zahrani, Terbitan: Pustaka At-Tibyan
    13. Buku Muslimah Berjihad! Peran Wanita Di Medan Jihad, Karya: Syaikh Yusuf Al-‘Uyairi, Terbitan: Media Islamika
    14. Buku Hukum Cadar, Karya: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Terbitan: Pustaka At-Tibyan
    http://jihaddandakwah.blogspot.com

  17. Rifai Saja April 13, 2009 pada 6:12 pm #

    wah dah lama g ngeblog,kebetulan pas longgar saat upload suara tps, jd pengin ikut komentar,itulah betapa Allah SWT, mengetahui kebutuhan yg di ciptakan-Nya. inilah keadilan yg benar,kaum hawa menutup aurat,kaum adam menjaga pandangan,jd semua sama2 menjaga diri semua,klo tidak ya………..

  18. agus raharjo April 18, 2009 pada 7:31 am #

    wah, justru yang pake cdar itu yang semakin menggoda para ikhwan. hihihi….
    aku pernah dapat pengalaman lucu tapi menggetarkan, critanya setiap pagi pasti aku bantu ibu masak(goreng tempe dan bakwan denk), maklum, Ibu jualan nasi ma bubur. nah suatu hari da akhwat cadaran yang beli (tetangga tapi ga kenal), padahal banyak yang ngantri ibu-ibu. Lalu da komentar salah satu ibu yang lagi ngantri, pas si akhwat mesen ke Ibuku. komentarnya kira-kira begini,”Wah, di dengar dari suaranya, mbaknya pasti cantik,” hehehe, lalu da yang nambahin,”Iya, sudah tinggi, suaranya bagus,” aku yang dengar komentar itu tertawa di belakang. wakakakak….. untung aku ga kenal ma tuh akhwat…hihihi…..

  19. ranselhijau April 21, 2009 pada 2:54 pm #

    sonia berencana pake cadar?๐Ÿ˜‰
    apapun keputusannya, semoga kita semua termasuk dalam orang2 yang senantiasa terjaga……

    salam,..

  20. Sonia Atika April 21, 2009 pada 3:03 pm #

    wah, subhanallah, tulisan ini, rame…… semoga bermanfaat..
    @ akh bakhtiar
    seharusnya memang begitu kan akh..?
    @ agus R
    we lha… trus, kalo gitu serba salah to gus?
    @ ranselhijau
    hehehe๐Ÿ˜€ tak jawab di email

  21. sandhi April 23, 2009 pada 3:36 am #

    ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุฑุญู…ู† ุงู„ุฑุญูŠู…
    CADAR DI DALAM KITAB-KITAB PESANTREN INDONESIA

    ุง ู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆ ุตุญุจู‡ ุฃุฌู…ุนูŠู† ูˆ ู…ู† ุชุจุนู‡ู… ุจุฅุญุณุงู† ุฅู„ู‰ ูŠูˆู… ุงู„ุฏูŠู† ูˆ ุจุนุฏุŒ

    Masih banyak orang Islam di Indonesia yang memandang cadar sebagai barang aneh dan cenderung menilainya secara negatif. Wanita muslimah yang mengenakannya sering dituduh secara ekstrim sebagai pengikut aliran sesat atau aliran sempalan yang eksklusif. Padahal terminologi cadar sudah dikenal oleh kalangan santri di pondok-pondok pesantren kita yang menunjukkan bahwa cadar bukanlah barang baru, asing, apalagi dikatakan sebagai bukan ajaran Islam. Hanya saja banyak dari mereka yang membaca, namun tidak mau menyampaikan (menjelaskan) hal ini kepada umat. Atau juga banyak dari mereka yang membaca namun tidak mau mengamalkannya.
    Memang ulama berbeda pendapat tentang hukum cadar ini, dari yang mewajibkan hingga yang mengatakan mandub (dianjurkan) bila wajah perempuan itu dapat menimbulkan fitnah syahwat. Namun tidak ada satupun yang mengatakan bahwa pemakai cadar adalah aliran sesat atau sempalan. Berikut ini adalah terminologi cadar di dalam sebagian kitab-kitab yang dikenal dan digunakan oleh kalangan muslimin Indonesia, yaitu:

    1. Kitab Tafsir al-Qurโ€™an dan Terjemahnya , dikeluarkan oleh Tim Tashhih Departemen Agama RI.
    Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab , ูŠูุฏู’ู†ูู€ู€ูŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจูู‡ูู†ู‘ูŽ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . ..),
    yaitu: Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

    2. Kitab Tafsir ath-Thabari ditulis oleh Al-Imam Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib ath-Thabari ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ . Kitab tafsir ini adalah kitab referensi yang sangat dikenal di dunia Islam. Pembahasan cadar di dalam kitab ini di antaranya dalam:
    a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู€ู’ู‡ูŽุง
    (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.), yaitu :
    ูŠูŽู‚ููˆู„ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุฐููƒู’ุฑู‡ : ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูุธู’ู‡ูุฑู’ู†ูŽ ู„ูู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ู„ูŽูŠู’ุณููˆุง ู„ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุจูู…ูŽุญู’ุฑูŽู…ู ุฒููŠู†ูŽุชู‡ู†ู‘ูŽ , ูˆูŽู‡ูู…ูŽุง ุฒููŠู†ูŽุชูŽุงู†ู : ุฅูุญู’ุฏูŽุงู‡ูู…ูŽุง : ู…ูŽุง ุฎูŽูููŠูŽ , ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ูƒูŽุงู„ู’ุฎูŽู„ู’ุฎูŽุงู„ู ูˆูŽุงู„ุณู‘ููˆูŽุงุฑูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุทูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽู„ูŽุงุฆูุฏ . ูˆูŽุงู„ุงูุฎู’ุฑูŽู‰ : ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง , ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูุฎู’ุชูŽู„ูŽู ูููŠ ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ู†ูŽู‰ ู…ูู†ู’ู‡ู ุจูู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ุงูŠูŽุฉ , ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ุจูŽุนู’ุถู‡ู…ู’ ูŠูŽู‚ููˆู„ : ุฒููŠู†ูŽุฉ ุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจ ุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑูŽุฉ .
    โ€ฆ ุนูŽู†ู ุงุจู’ู† ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏ , ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุงู„ุฒู‘ููŠู†ูŽุฉ ุฒููŠู†ูŽุชูŽุงู†ู : ููŽุงู„ุธู‘ูŽุงู‡ูุฑูŽุฉ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจ , ูˆูŽู…ูŽุง ุฎูŽูููŠูŽ : ุงู„ู’ุฎูŽู„ู’ุฎูŽุงู„ูŽุงู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูุฑู’ุทูŽุงู†ู ูˆูŽุงู„ุณู‘ููˆูŽุงุฑูŽุงู†ู โ€ฆุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุฅูุณู’ุญูŽุงู‚ , ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุงู„ุฃูŽุญู’ูˆูŽุต , ุนูŽู†ู’ ุนูŽุจู’ุฏ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ : { ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง } ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจ . ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ุฅูุณู’ุญูŽุงู‚ : ุฃูŽู„ุงู‘ูŽ ุชูŽุฑูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ : { ุฎูุฐููˆุง ุฒููŠู†ูŽุชูƒูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏ ูƒูู„ู‘ ู…ูŽุณู’ุฌูุฏ } ุŸ .

    Allah ๏‰ berfirman: Janganlah menampakkan perhiasan mereka kepada manusia selain mahramnya. Perhiasan itu ada dua: yang disembunyikan, yaitu seperti: gelang kaki, dua gelang tangan, dua anting-anting dan kalung. Dan yang kedua adalah yang biasa tampak โ€“ada perbedaan pendapat tentang makna ayat dalam hal ini, dan sebagiannya mengatakan yaitu : pakaian luar.
    Dari Ibnu Ibnu Masโ€™ud ๏ด berkata:โ€Perhiasan ada dua macam: yang biasa tampak yaitu pakaian luar. Dan perhiasan yang disembunyikan yaitu: gelang kaki, dua anting-anting dan dua gelang tangan.โ€
    Dari Abu Ishaq dari Abu al-Ahwash dari Abdullah ๏ด berkata,โ€ { ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู€ู’ู‡ูŽุง } yaitu : pakaian.โ€
    Berkata Abu Ishaq,โ€Apakah engkau tidak melihat firman Allah : { ุฎูุฐููˆุง ุฒููŠู†ูŽุชูƒูู…ู’ ุนูู†ู’ุฏ ูƒูู„ู‘ ู…ูŽุณู’ุฌูุฏ } โ€œPakailah perhiasanmu (pakaianmu) yang indah setiap memasuki masjid ?โ€ (QS. Al-Aโ€™raf : 31)

    b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, ูŠูุฏู’ู†ูู€ู€ูŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจูู€ูŠู€ู€ุจูู‡ูู†ู‘ูŽ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . . .) , yaitu :
    ูŠูŽู‚ููˆู„ ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุฐููƒู’ุฑู‡ ู„ูู†ูŽุจููŠู‘ูู‡ู ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ : ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ ู‚ูู„ู’ ูู„ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌููƒ ูˆูŽุจูŽู†ูŽุงุชูƒ ูˆูŽู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ , ู„ุงูŽ ูŠูŽุชูŽุดูŽุจู‘ูŽู‡ู’ู†ูŽ ุจูุงู’ู„ุฅูู…ูŽุงุกู ูููŠ ู„ูุจูŽุงุณู‡ู†ู‘ูŽ ุฅูุฐูŽุง ู‡ูู†ู‘ูŽ ุฎูŽุฑูŽุฌู’ู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุจููŠููˆุชู‡ู†ู‘ูŽ ู„ูุญูŽุงุฌูŽุชูู‡ูู†ู‘ูŽ , ููŽูƒูŽุดูŽูู’ู†ูŽ ุดูุนููˆุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูŽูˆูุฌููˆู‡ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ , ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ู’ ู„ููŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ูŽุงุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ , ู„ูุฆูŽู„ุงู‘ูŽ ูŠูŽุนู’ุฑูุถ ู„ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ููŽุงุณูู‚ , ุฅูุฐูŽุง ุนูŽู„ูู…ูŽ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุญูŽุฑูŽุงุฆูุฑ ุจูุฃูŽุฐู‹ู‰ ู…ูู†ู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ , ุซูู…ู‘ูŽ ุงุฎู’ุชูŽู„ูŽููŽ ุฃูŽู‡ู’ู„ ุงู„ุชู‘ูŽุฃู’ูˆููŠู„ ูููŠ ุตูููŽุฉ ุงู„ุฅุฏู’ู†ูŽุงุก ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุจูู‡ู , ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถู‡ู…ู’ : ู‡ููˆูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุบูŽุทู‘ููŠู†ูŽ ูˆูุฌููˆู‡ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ูˆูŽุฑูุกููˆุณูŽู‡ูู†ู‘ูŽ , ููŽู„ุงูŽ ูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ุนูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉ .

    Allah ๏‰ berfirman kepada Nabinya Muhammad ๏ฒ : โ€œHai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu dan wanita mukminah, janganlah menyerupai budak-budak di dalam berpakaian yang jika keluar rumah untuk suatu keperluan, mereka menampakkan rambut dan wajah-wajah mereka. Akan tetapi hendaklah mengulurkan jilbab-jilbab mereka, sehingga orang-orang fasiq dapat mengenali mereka sebagai wanita merdeka dan terhindar dari gangguan dalam satu pendapat. Ahli taโ€™wil berbeda pendapat di dalam cara mengulurkan jilbab yang diperintahkan Allah. Maka sebagiannya mengatakan : yaitu menutupi wajah-wajah dan kepala-kepala mereka dan tidaklah menampakkannya kecuali hanya satu mata saja.โ€

    ุนูŽู†ู’ ุนูŽู„ููŠู‘ , ุนูŽู†ู ุงุจู’ู† ุนูŽุจู‘ูŽุงุณ , ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡ : { ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ ู‚ูู„ู’ ูู„ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌููƒ ูˆูŽุจูŽู†ูŽุงุชูƒ ูˆูŽู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ } ุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌู’ู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุจููŠููˆุชู‡ู†ู‘ูŽ ูููŠ ุญูŽุงุฌูŽุฉ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุบูŽุทู‘ููŠู†ูŽ ูˆูุฌููˆู‡ูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ููŽูˆู’ู‚ ุฑูุกููˆุณู‡ู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ู’ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู , ูˆูŽูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ุนูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉ .
    Dari Ali dari Ibnu โ€˜Abbas ๏ด berkata, โ€œAllah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka dalam suatu keperluan untuk menutup wajah-wajah mereka (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan hanya satu mata saja.โ€

    ุนูŽู†ู ุงุจู’ู† ุณููŠุฑููŠู†ูŽ , ู‚ูŽุงู„ูŽ : ุณูŽุฃูŽู„ู’ุช ุนูุจูŽูŠู’ุฏูŽุฉ , ุนูŽู†ู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ู‡ : { ู‚ูู„ู’ ูู„ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌููƒ ูˆูŽุจูŽู†ูŽุงุชูƒ ูˆูŽู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ } ู‚ูŽุงู„ูŽ : ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูุซูŽูˆู’ุจูู‡ู , ููŽุบูŽุทู‘ูŽู‰ ุฑูŽุฃู’ุณูŽู‡ู ูˆูŽูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ู , ูˆูŽุฃูŽุจู’ุฑูŽุฒูŽ ุซูŽูˆู’ุจูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ ุฅูุญู’ุฏูŽู‰ ุนูŽูŠู’ู†ูŽูŠู’ู‡ู . ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุขุฎูŽุฑููˆู†ูŽ : ุจูŽู„ู’ ุฃูู…ูุฑู’ู†ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุดู’ุฏูุฏู’ู†ูŽ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฌูุจูŽุงู‡ู‡ู†ู‘ูŽ .
    Dari Ibnu Sirrin berkata,โ€œAku bertanya kepada Ubaidah tentang firman Allah ๏• : { ู‚ูู„ู’ ูู„ุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌููƒ ูˆูŽุจูŽู†ูŽุงุชูƒ ูˆูŽู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ}, maka iapun (mencontohkan) dengan pakaiannya, kemudian menutup kepala dan wajahnya serta hanya menampakkan salah satu matanya.โ€
    Dan berkata yang selainnya,โ€Bahkan diperintahkan kepada mereka agar mengikatkan (mengencangkan) jilbab- jilbabnya itu di dahi-dahi mereka.โ€

    3. Kitab Tafsir Ibnu Katsir ditulis oleh Al-Imam Imaduddin Abu al-Fida bin Umar bin Katsir ad-Dimasyiqi al-Qurasyi as-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ . Kitab tafsir ini adalah referensi yang sangat terkenal di seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren Indonesia sejak masa dahulu. Pembahasan cadar di dalam kitab ini di antaranya dalam:
    a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู€ู’ู‡ูŽุง (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.) :

    ุฃูŽูŠู’ ู„ุงูŽ ูŠูุธู’ู‡ูุฑู’ู†ูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู…ูู†ู’ ุงู„ุฒู‘ููŠู†ูŽุฉ ู„ูู„ุฃูŽุฌูŽุงู†ูุจู ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ู„ุงูŽ ูŠูู…ู’ูƒูู† ุฅูุฎู’ููŽุงุคูู‡ู. ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏ : ูƒูŽุงู„ุฑู‘ูุฏูŽุงุกู ูˆูŽุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจ ูŠูŽุนู’ู†ููŠ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุชูŽุนูŽุงุทูŽุงู‡ู ู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ุนูŽุฑูŽุจ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ู…ูู‚ู’ู†ูŽุนูŽุฉ ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ุชูุฌูŽู„ู‘ูู„ ุซููŠูŽุงุจู‡ูŽุง ูˆูŽู…ูŽุง ูŠูŽุจู’ุฏููˆ ู…ูู†ู’ ุฃูŽุณูŽุงููู„ ุงู„ุซู‘ููŠูŽุงุจ ,ููŽู„ุงูŽ ุญูŽุฑูŽุฌ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูููŠู‡ู ูู„ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง ู„ุงูŽ ูŠูู…ู’ูƒูู†ู‡ูŽุง ุฅูุฎู’ููŽุงุคูู‡ู ูˆูŽู†ูŽุธููŠุฑู‡ ูููŠ ุฒููŠู‘ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุก ู…ูŽุง ูŠูŽุธู’ู‡ูŽุฑ ู…ูู†ู’ ุฅูุฒูŽุงุฑู‡ูŽุง ูˆูŽู…ูŽุง ู„ุงูŽ ูŠูู…ู’ูƒูู† ุฅูุฎู’ููŽุงุคูู‡ู . . . ุนูŽู†ู’ ุงูุจู’ู† ุนูŽุจู‘ูŽุงุณ : ” ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ุฒููŠู†ูŽุชู‡ู†ู‘ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ” ู‚ูŽุงู„ูŽ : ูˆูŽุฌู’ู‡ู‡ูŽุง ูˆูŽูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูˆูŽุงู„ู’ุฎูŽุงุชูŽู… … ูˆูŽูŠูุญู’ุชูŽู…ูŽู„ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงูุจู’ู† ุนูŽุจู‘ูŽุงุณ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ุชูŽุงุจูŽุนูŽู‡ู ุฃูŽุฑูŽุงุฏููˆุง ุชูŽูู’ุณููŠุฑ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุจูุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ู‡ููˆูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุดู’ู‡ููˆุฑ ุนูู†ู’ุฏ ุงู„ู’ุฌูู…ู’ู‡ููˆุฑ ูˆูŽูŠูุณู’ุชูŽุฃู’ู†ูŽุณ ู„ูŽู‡ู ุจูุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ุฃูŽุจููˆ ุฏูŽุงูˆูุฏ ูููŠ ุณูู†ูŽู†ู‡… ุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉ ุฑูŽุถูู‰ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽุณู’ู…ูŽุงุก ุจูู†ู’ุช ุฃูŽุจููŠ ุจูŽูƒู’ุฑ ุฏูŽุฎูŽู„ูŽุชู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุซููŠูŽุงุจ ุฑูู‚ูŽุงู‚ ููŽุฃูŽุนู’ุฑูŽุถูŽ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ : ” ูŠูŽุง ุฃูŽุณู’ู…ูŽุงุก ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉ ุฅูุฐูŽุง ุจูŽู„ูŽุบูŽุชู’ ุงู„ู’ู…ูŽุญููŠุถ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุตู’ู„ูุญ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุฑูŽู‰ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูŽุง” ูˆูŽุฃูŽุดูŽุงุฑูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ูˆูŽุฌู’ู‡ู‡ ูˆูŽูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู‡ู ู„ูŽูƒูู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽุจููˆ ุฏูŽุงูˆูุฏ ูˆูŽุฃูŽุจููˆ ุญูŽุงุชูู… ุงู„ุฑู‘ูŽุงุฒููŠู‘ ู‡ููˆูŽ ู…ูุฑู’ุณูŽู„ .ุฎูŽุงู„ูุฏ ุจู’ู† ุฏูุฑูŽูŠู’ูƒ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุณู’ู…ูŽุน ู…ูู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉ ุฑูŽุถูู‰ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ูˆูŽุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ ุฃูŽุนู’ู„ูŽู… .

    Yaitu, tidak menampakkan sesuatu apapun dari perhiasannya kepada laki-laki asing (bukan mahram) kecuali apa-apa yang tidak mungkin lagi disembunyikan. Berkata Ibnu Masโ€™ud ๏ด, โ€yaitu seperti ridaโ€™ dan pakaian, yakni seperti yang dipakai di kalangan wanita Arab berupa mukenaโ€™ – yang menyelubungi pakaiannya dan menutupi apa yang terlihat di bagian bawahnya – , maka tidak mengapa hal tersebut (mukenaโ€™) terlihat karena memang tidaklah mungkin disembunyikan lagi sebagaimana kain sarung . . .โ€
    โ€ฆDari Ibnu Abbas ๏ด berkata,โ€kecuali wajah, kedua telapak tangan dan cincin.โ€ โ€ฆDan kemungkinan bahwa Ibnu Abbas dan mereka yang mengikutinya menghendaki penafsiran โ€œapa yang biasa tampakโ€ sebagai wajah dan kedua telapak tangan โ€“ pendapat ini masyhur di banyak kalangan – dan didengar pula dari hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud di dalam Sunan-nyaโ€ฆdari Aisyah ุฑูŽุถูู‰ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง bahwa Asmaโ€™ binti Abu Bakar masuk menemui Nabi ๏ฒ dengan pakaian yang tipis. Maka Nabi ๏ฒ berpaling darinya dan bersabda,โ€ Wahai Asmaโ€™ , sesungguhnya seorang wanita bila telah haidh maka tidak boleh terlihat darinya kecuali ini.โ€ Dan beliau mengisyaratkan wajah dan telapak tangannya.โ€
    Namun justru Abu Dawud -periwayat hadits ini – dan Abu Hatim ar-Razi berkata bahwa hadits ini mursal. Hal ini karena Kholid bin Duraik tidak pernah mendengar dari Aisyah ุฑูŽุถูู‰ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง. Wallahu โ€˜alam.

    b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, ูŠูุฏู’ู†ูู€ู€ูŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจูู€ูŠู€ู€ุจูู‡ูู†ู‘ูŽ (โ€ฆHendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh merekaโ€ฆ) , yaitu :

    ูˆูŽุงู„ู’ุฌูู„ู’ุจูŽุงุจ ู‡ููˆูŽ ุงู„ุฑู‘ูุฏูŽุงุก ููŽูˆู’ู‚ ุงู„ู’ุฎูู…ูŽุงุฑ ู‚ูŽุงู„ูŽู‡ู ุงูุจู’ู† ู…ูŽุณู’ุนููˆุฏ ูˆูŽุนูŽุจููŠุฏูŽุฉ ูˆูŽู‚ูŽุชูŽุงุฏูŽุฉ ูˆูŽุงู„ู’ุญูŽุณูŽู† ุงู„ู’ุจูŽุตู’ุฑููŠู‘ ูˆูŽุณูŽุนููŠุฏ ุจู’ู† ุฌูุจูŽูŠู’ุฑ ูˆูŽุฅูุจู’ุฑูŽุงู‡ููŠู… ุงู„ู†ู‘ูŽุฎูŽุนููŠู‘ ูˆูŽุนูŽุทูŽุงุก ุงู„ู’ุฎูุฑูŽุงุณูŽุงู†ููŠู‘ ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑ ูˆูŽุงุญูุฏ ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุจูู…ูŽู†ู’ุฒูู„ูŽุฉู ุงู’ู„ุฅูุฒูŽุงุฑ ุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…… ู‚ูŽุงู„ูŽ ุนูŽู„ููŠู‘ ุจู’ู† ุฃูŽุจููŠ ุทูŽู„ู’ุญูŽุฉ ุนูŽู†ู’ ุงูุจู’ู† ุนูŽุจู‘ูŽุงุณ ุฃูŽู…ูŽุฑูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ู…ููˆู…ูู†ููŠู†ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌู’ู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุจููŠููˆุชู‡ู†ู‘ูŽ ูููŠ ุญูŽุงุฌูŽุฉ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุบูŽุทู‘ููŠู†ูŽ ูˆูุฌููˆู‡ู‡ู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ููŽูˆู’ู‚ ุฑูุกููˆุณู‡ู†ู‘ูŽ ุจูุงู„ู’ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู ูˆูŽูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ุนูŽูŠู’ู†ู‹ุง ูˆูŽุงุญูุฏูŽุฉ .ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏ ุจู’ู† ุณููŠุฑููŠู†ูŽ ุณูŽุฃูŽู„ู’ุช ุนูุจูŽูŠู’ุฏูŽุฉ ุงู„ุณู‘ูŽู„ู’ู…ูŽุงู†ููŠู‘ ุนูŽู†ู’ ู‚ูŽูˆู’ู„ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽุฒู‘ูŽ ูˆูŽุฌูŽู„ู‘ูŽ ” ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ” ููŽุบูŽุทู‘ูŽู‰ ูˆูŽุฌู’ู‡ู‡ ูˆูŽุฑูŽุฃู’ุณู‡ ูˆูŽุฃูŽุจู’ุฑูŽุฒูŽ ุนูŽูŠู’ู†ู‡ ุงู„ู’ูŠูุณู’ุฑูŽู‰. ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุนููƒู’ุฑูู…ูŽุฉ ุชูุบูŽุทู‘ููŠ ุซูุบู’ุฑูŽุฉ ู†ูŽุญู’ุฑู‡ูŽุง ุจูุฌูู„ู’ุจูŽุงุจูู‡ูŽุง ุชูุฏู’ู†ููŠู‡ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง….ุนูŽู†ู’ ุฃูู…ู‘ ุณูŽู„ูŽู…ูŽุฉ ู‚ูŽุงู„ูŽุชู’ ู„ูŽู…ู‘ูŽุง ู†ูŽุฒูŽู„ูŽุชู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุขูŠูŽุฉ ” ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ” ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ู†ูุณูŽุงุก ุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงุฑ ูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฑูุกููˆุณู‡ู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ุบูุฑู’ุจูŽุงู† ู…ูู†ู’ ุงู„ุณู‘ูŽูƒููŠู†ูŽุฉ ูˆูŽุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ุฃูŽูƒู’ุณููŠูŽุฉ ุณููˆุฏ ูŠูŽู„ู’ุจูŽุณู’ู†ูŽู‡ูŽุง.

    Jilbab ialah ridaโ€™ yang dikenakan di atas khimar (kerudung), demikian perkataan Ibnu Masโ€™ud, Ubaidah, Qatadah, Hasan al-Bashri, Saiโ€™d ibn Jubair, Ibrahim an-Nakhaโ€™i dan Athaโ€™ al-Khurasani. Dan ada selainnya mengatakan jilbab itu kedudukannya sama seperti kain sarung di masa kini.
    Berkata Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu โ€˜Abbas ๏ด : โ€œAllah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka dalam suatu keperluan untuk menutup wajah-wajah mereka (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan hanya satu mata saja.โ€.
    Berkata Muhammad Ibnu Sirrin: โ€œAku bertanya kepada Ubaidah as-Salmani tentang firman Allah ๏• : ูŠูุฏู’ู†ููŠู€ู€ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจูู‡ูู†ู‘ , maka iapun (mencontohkan dengan ) menutup wajah dan kepalanya serta menampakkan mata kirinya.โ€
    Dan berkata Ikrimah,โ€ menutupkan celah lehernya dengan jilbabnya yang terulur di atasnya.โ€ โ€ฆDari Ummu Salamah berkata,โ€Ketika turun ayat ini ูŠูุฏู’ู†ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู‡ู†ู‘ูŽ , keluarlah wanita-wanita Anshar seolah-olah kepala mereka ada burung gagak karena hitamnya pakaian yang mereka kenakan.โ€

    ๏‰ Di dalam Tafsir at-Thobari dan Tafsir Ibnu Katsir terlihat ada perbedaan antara Ibnu Masโ€™ud ๏ด dan Ibnu Abbas ๏ด ketika menafsirkan An-Nuur ayat 31 tentang ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู€ู’ู‡ูŽุง (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…). Ibnu Masโ€™ud ๏ด menyatakan bahwa yang ditampakkan hanyalah pakaiannya saja sedangkan Ibnu Abbas ๏ด mengecualikan wajah dan telapak tangan sebagai bagian yang tidak ditutup.
    Namun ketika menafsirkan Al-Ahzaab ayat 59 tentang makna jilbab, Ibnu Abbas ๏ด tidak mengecualikan wajah dan telapak tangan! Beliau ๏ด bahkan hanya mengecualikan satu mata saja yang boleh ditampakkan!
    Maka dengan demikian kedua sahabat Nabi ๏น -yang keduanya didoakan Nabi ๏ฒ sebagai ahli tafsir al-Qurโ€™an – sama-sama sependapat bahwa wajah perempuan itu termasuk yang ditutup kecuali mata saja!

    4. Kitab Tafsir Jalalain ditulis oleh Syaikh Jalaluddin ibn Muhammad Al-Mahalli ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ dan Syaikh Jalaluddin ibn Abi Bakrin as-Suyuthi ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡. Kitab tafsir ini digunakan di hampir seluruh dunia dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak masa dahulu. Pembahasan cadar di dalam kitab ini di antaranya dalam:
    a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang ุฒููŠู†ูŽุชูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู€ู‡ูŽุง (… perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.) :
    ูˆ ู‡ูˆ ุงู„ูˆุฌู‡ ูˆ ุงู„ูƒูุงู† ููŠุฌูˆุฒ ู†ุธุฑู‡ ู„ุฃุฌู†ุจูŠ ุงู† ู„ู… ูŠุฎู ูุชู†ุฉ ููŠ ุฃุญุฏ ูˆุฌู‡ูŠู† ูˆ ุงู„ุซู†ูŠ ูŠุญุฑู… ู„ุฃู†ู‡ ู…ุธู†ุฉ ุงู„ูุชู†ุฉ ูˆ ุฑุฌุญ ุญุณู…ุง ู„ู„ุจุงุจ

    โ€œwajah dan kedua telapak tangan, maka dibolehkan terlihat lelaki asing jika tidak takut terjadi fitnah; pada satu pendapat. Pada pendapat kedua diharamkan terlihat (wajah dan kedua telapak tangan) karena dapat mengundang fitnah dan (pendapat ini) kuat untuk memutus pintu fitnah tersebut.โ€

    b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, ูŠูุฏู’ู†ู€ููŠู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจู€ู‡ูู†ู‘ูŽ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh merekaโ€ฆ), yaitu :

    ุฌู…ุน ุฌู„ุจุงุจ ูˆ ู‡ูŠ ุงู„ู…ู„ุงุกุฉ ุงู„ุชูŠ ุชุดุชู…ู„ ุจู‡ุง ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุฃูŠ ูŠุฑุฎูŠู† ุจุนุตู‡ุง ุนู„ู‰ ุงู„ูˆุฌูˆู‡ ุงุฐุง ุฎุฑุฌู† ู„ุญุงุฌุชู‡ู† ุงู„ุง ุนูŠู†ุง ูˆุงุญุฏุฉ

    โ€œBentuk jamak dari jilbab, yaitu pakaian besar yang menyelubungi perempuan, yaitu menurunkan sebagiannya ke atas wajah-wajah mereka ketika keluar untuk suatu keperluan hingga tidak menampakkannya kecuali hanya satu mata saja.โ€

    5. Kitab Tafsir Aisar at-Tafasir ditulis oleh Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡, semasa hidup adalah Imam Besar Masjid Nabawi Madinah, seorang ulama yang dikenal oleh kaum muslimin Indonesia khususnya bagi jamaah haji yang berkunjung ke Madinah dan penulis kitab Minhajul Muslim (Pedoman Hidup Seorang Muslim) yang banyak dibaca kaum muslimin di Indonesia. Pembahasan cadar di antaranya dalam:
    a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู€ู‡ูŽุง (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…), yaitu :
    โ€œApa saja yang tidak mungkin ditutup lagi atau disembunyikan lagi seperti kedua telapak tangan ketika menerima atau memberi sesuatu atau kedua mata untuk melihat. Dan apabila di tangannya terdapat cincin dan pacar (pemerah kuku) dan pada kedua matanya terdapat celak dan pakaian yang memang sudah tampak dari kerudung-kerudung di atas kepala dan pakaian โ€˜abaya yang menutupi seluruh tubuh, maka hal demikian adalah dimaafkan karena memang tidak bisa ditutup lagiโ€.

    b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, ูŠูุฏู’ู†ููŠู€ู†ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ู…ูู† ุฌูŽู„ุงูŽุจููŠุจูู‡ูู†ู‘ูŽ (โ€ฆHendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh merekaโ€ฆ) , yaitu :
    โ€œmenurunkan jilbab-jilbab mereka ke atas wajah-wajah mereka sehingga tidak terlihat lagi dari seorang perempuan kecuali satu mata untuk melihat jalan jika ia keluar untuk suatu keperluan.โ€

    6. Kitab Fiqh Al-Umm ditulis oleh al-Imam Muhammad bin Idris asy-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ , ulama besar di dalam fiqh yang menjadi panutan para ulama lainnya. Cadar di antaranya disinggung di dalam:

    a. Al-Umm Kitab Thoharoh Bab Mengusap Kepala :

    โ€[โ€ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽุงููุนููŠู‘ูโ€]โ€โ€:โ€ ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุฃูŽุฐูู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ุจูู…ูŽุณู’ุญู ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู โ€(โ€ููŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู -ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ- ู…ูุนู’ุชูŽู…ู‘ู‹ุง ููŽุญูŽุณูŽุฑูŽ ุงู„ู’ุนูู…ูŽุงู…ูŽุฉูŽโ€)โ€ ููŽู‚ูŽุฏู’ ุฏูŽู„ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุญูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู ุฏููˆู†ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฃูุญูุจู‘ู ู„ูŽูˆู’ ู…ูŽุณูŽุญูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนูู…ูŽุงู…ูŽุฉู ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู ูˆูŽุฅูู†ู’ ุชูŽุฑูŽูƒูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุถูุฑู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุฅูู†ู’ ู…ูŽุณูŽุญูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนูู…ูŽุงู…ูŽุฉู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุฃู’ุณู ู„ูŽู…ู’ ูŠูุฌู’ุฒูุฆู’ู‡ู ุฐูŽู„ููƒูŽ ูˆูŽูƒูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูŽูˆู’ ู…ูŽุณูŽุญูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูุฑู’ู‚ูุนู ุฃูŽูˆู’ ู‚ููู‘ูŽุงุฒูŽูŠู’ู†ู ุฏููˆู†ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ูˆูŽุงู„ุฐู‘ูุฑูŽุงุนูŽูŠู’ู†ู ู„ูŽู…ู’ ูŠูุฌู’ุฒูุฆู’ู‡ู ุฐูŽู„ููƒูŽ

    โ€œ(Berkata asy-Syafiโ€™i๐Ÿ™‚ โ€Dan ketika Allah membolehkan mengusap kepala saja (adalah Rasulullah ๏ฒ benar-benar melepas sorbannya) maka hal ini sudah cukup tegas menunjukkan bahwa mengusap kepala itu dilakukan tanpa mengusap sorban. Dan aku menyukai bila seseorang itu mengusap sorbannya beserta kepalanya. Dan jika meninggalkan hal itu maka tidak mengapa. Namun jika ia mengusap sorban saja tanpa kepalanya maka tidaklah sah wudhuโ€™nya. Ini seperti hanya mengusap burqa (cadar) saja, atau kedua sarung tangan saja tanpa mengenai wajahnya dan kedua hastanya maka tidak sah wudhuโ€™nya.โ€

    Adanya perkataan al-Imam asy-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ tentang burqa (cadar) dan sarung tangan sudah cukup untuk menunjukkan bahwa menutup muka dan sarung tangan telah menjadi kebiasaan wanita muslimah pada masa itu.

    b. Al-Umm Kitab Haji Bab Pakaian Apa yang Dipakai Seorang Perempuan :

    ูˆูŽุชูููŽุงุฑูู‚ู ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ูŽ ููŽูŠูŽูƒููˆู†ู ุฅุญู’ุฑูŽุงู…ูู‡ูŽุง ูููŠ ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ูŽุง ูˆูŽุฅูุญู’ุฑูŽุงู…ู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ูููŠ ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ู ููŽูŠูŽูƒููˆู†ู ู„ูู„ุฑู‘ูŽุฌูู„ู ุชูŽุบู’ุทููŠูŽุฉู ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ู ูƒูู„ู‘ูู‡ู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุถูŽุฑููˆุฑูŽุฉู ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูŽูƒููˆู†ู ุฐูŽู„ููƒูŽ ู„ูู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉู ูˆูŽูŠูŽูƒููˆู†ู ู„ูู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉู ุฅุฐูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ุจูŽุงุฑูุฒูŽุฉู‹ ุชูุฑููŠุฏู ุงู„ุณู‘ูุชู’ุฑูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุฃูŽู†ู’ ุชูุฑู’ุฎููŠูŽ ุฌูู„ู’ุจูŽุงุจูŽู‡ูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุจูŽุนู’ุถูŽ ุฎูู…ูŽุงุฑูู‡ูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุบูŽูŠู’ุฑูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ู…ูู†ู’ ุซููŠูŽุงุจูู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ููŽูˆู’ู‚ู ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ูŽุง ูˆูŽุชูุฌูŽุงูููŠู‡ู ุนูŽู†ู’ ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ูŽุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุชูุบูŽุทู‘ููŠูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ูŽุง ู…ูุชูŽุฌูŽุงูููŠู‹ุง ูƒูŽุงู„ุณู‘ูŽุชู’ุฑู ุนูŽู„ูŽู‰ ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ูŽุง ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูŽูƒููˆู†ู ู„ูŽู‡ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽู†ู’ุชูŽู‚ูุจูŽ

    โ€œPerbedaan antara perempuan dengan laki-laki di dalam ihram adalah perempuan pada wajahnya dan laki-laki pada kepalanya. Laki-laki-laki boleh menutup wajahnya setiap saat tanpa ada hal darurat, akan tetapi hal ini terlarang bagi perempuanโ€.
    โ€œAdapun seorang perempuan (dalam ihram) bila wajahnya dalam keadaan terbuka dan ia ingin menutupinya dari manusia; maka hendaknya ia menurunkan jilbabnya atau sebagian kerudungnya atau kain lainnya dari pakaiannya dari atas kepalanya ke depan wajahnya (tidak menempel) sehingga MENUTUPI WAJAHNYA seperti penutup pada wajah namun tidak seperti niqob (yang menempel pada wajah). โ€

    Kita tahu bahwa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya sehingga kebanyakan ulama berpendapat, wanita yang ihram wajib membuka wajah dan tangannya. Larangan ini juga mengindikasikan bahwa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi ๏ฒ .
    Namun demikian, anehnya Imam asy-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ tetap membolehkan wanita menutupi wajahnya dari pandangan laki-laki bila dikhawatirkan terfitnah syahwat dengan cara wanita itu menutupi wajahnya dengan jilbabnya, kerudungnya atau kain dari pakaiannya di depan mukanya (tidak ditempelkan ke wajahnya).
    Larangan yang keras tidak dapat digugurkan dan dilanggar kecuali dengan perbuatan penentang yang kekuatan hukumnya sepadan dengan larangan itu. Sedangkan perkara yang wajib tidaklah dapat dilawan kecuali dengan perkara yang wajib pula. Maka kalau bukan karena kewajiban menutup wajah bagi wanita, niscaya tidak boleh meninggalkan kewajiban ini (yakni membuka wajah bagi wanita yang ihram).

    7. Kitab Fiqh Kifayatul Akhyar ditulis oleh al-Imam Taqiyuddin Abu Bakr bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimsyaqi asy-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ , seorang ulamaโ€™ masyhur mazhab Syafiโ€™i . Kitab fiqh Kifayatul Akhyar ini digunakan di hampir seluruh dunia, di pelosok daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak masa dahulu. Pembahasan cadar senantiasa menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :

    a. Pada Kitab Shalat Bab Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu :
    (ูˆุณุชุฑ ุงู„ุนูˆุฑุฉ ุจู„ุจุงุณ ุทุงู‡ุฑุŒ ูˆุงู„ูˆู‚ูˆู ุนู„ู‰ ู…ูƒุงู† ุทุงู‡ุฑ). ุฃู…ุง ุทู‡ุงุฑุฉ ุงู„ู„ุจุงุณ ูˆุงู„ู…ูƒุงู† ุนู† ุงู„ู†ุฌุงุณุฉ ูู‚ุฏ ู…ุฑุŒ ูˆุฃู…ุง ุณุชุฑ ุงู„ุนูˆุฑุฉ ููˆุงุฌุจ ู…ุทู„ู‚ุงู‹ ุญุชู‰ ููŠ ุงู„ุฎู„ูˆุฉ ูˆุงู„ุธู„ู…ุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ุฑุงุฌุญ. . . . ูˆุงู„ู…ุฑุฃุฉ ู…ุชู†ู‚ุจุฉ ุฅู„ุง ุฃู† ุชูƒูˆู† ููŠ ู…ุณุฌุฏุŒ ูˆู‡ู†ุงูƒ ุฃุฌุงู†ุจ ู„ุง ูŠุญุชุฑุฒูˆู† ุนู† ุงู„ู†ุธุฑุŒ ูุฅู† ุฎูŠู ู…ู† ุงู„ู†ุธุฑ ุฅู„ูŠู‡ุง ู…ุง ูŠุฌุฑ ุฅู„ู‰ ุงู„ูุณุงุฏ ุญุฑู… ุนู„ูŠู‡ุง ุฑูุน ุงู„ู†ู‚ุงุจ ูˆู‡ุฐุง ูƒุซูŠุฑ ููŠ ู…ูˆุงุถุน ุงู„ุฒูŠุงุฑุฉ ูƒุจูŠุช ุงู„ู…ู‚ุฏุณุŒ ุฒุงุฏู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุดุฑูุงู‹ ูู„ูŠุฌุชู†ุจ ุฐู„ูƒ.
    โ€œ{Dan menutup aurat dengan pakaian yang suci, dan berdiri di tempat yang suci}. โ€“ Adapun perkara pakaian dan tempat harus suci dari najis, telah diterangkan sebelumnya. Adapun menutup aurat hukumnya wajib secara mutlak bahkan di tempat sepi sekalipun, menurut pendapat yang kuat. . . .
    Bagi wanita hukumnya WAJIB dia mengenakan penutup muka (cadar), kecuali jika berada di dalam masjid. Jika di masjid itu banyak laki-laki yang tidak mau menjaga matanya dari melihat wanita dan dikhawatirkan dapat menarik kepada kerusakan maka wanita itu HARAM membuka wajahnya.
    Dalam hal ini banyak sekali wanita yang membuka penutup wajahnya terutama di tempat-tempat ziarah seperti di Baitul Maqdis,-semoga Allah menambah kemuliaannya-, maka perbuatan semacam itu (membuka wajah) harus dijauhi.โ€

    b. Pada Kitab Haji Bab Hal yang Haram di Dalam Berihram, yaitu :
    ูˆูŠุญุฑู… ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุญุฑู… ุนุดุฑุฉ ุฃุดูŠุงุก: ู„ุจุณ ุงู„ู…ุฎูŠุท ูˆุชุบุทูŠุฉ ุงู„ุฑุฃุณ ู…ู† ุงู„ุฑุฌู„ ูˆุงู„ูˆุฌู‡ ู…ู† ุงู„ู…ุฑุฃุฉ) . . . ู‡ุฐุง ูƒู„ู‡ ููŠ ุงู„ุฑุฌู„. ูˆุฃู…ุง ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ูุงู„ูˆุฌู‡ ููŠ ุญู‚ู‡ุง ูƒุฑุฃุณ ุงู„ุฑุฌู„ ูˆุชุณุชุฑ ุฌู…ูŠุน ุฑุฃุณู‡ุง ูˆุจุฏู†ู‡ุง ุจุงู„ู…ุฎูŠุท ูˆู„ู‡ุง ุฃู† ุชุณุชุฑ ูˆุฌู‡ู‡ุง ุจุซูˆุจ ุฃูˆ ุฎุฑู‚ุฉ ุจุดุฑุท ุฃู„ุง ูŠู…ุณ ูˆุฌู‡ู‡ุง ุณูˆุงุก ูƒุงู† ู„ุญุงุฌุฉ ุฃูˆ ู„ุบูŠุฑ ุญุงุฌุฉ ู…ู† ุญุฑ ุฃูˆ ุจุฑุฏ ุฃูˆ ุฎูˆู ูุชู†ุฉุŒ ูˆู†ุญูˆ ุฐู„ูƒ

    โ€ฆโ€œDan diharamkan atas orang yang berihram melakukan 10 perkara, yaitu (1) memakai pakaian yang berjahit, (2) menutup kepala bagi laki-laki dan (3) menutup muka bagi wanita.โ€
    โ€œโ€ฆ dan itu semua bagi laki-laki, adapun wanita, maka hukum wajahnya sama dengan hukum kepala bagi laki-laki. Wanita boleh menutupi seluruh badannya dan kepalanya dengan pakaian yang berjahit. Dan juga bagi wanita agar menutupi wajahnya dengan kain atau sobekan kain, dengan syarat kain tersebut tidak menyentuh mukanya. Baik menutupi wajahnya itu karena suatu hajat, seperti kepanasan, kedinginan, atau karena takut terjadi fitnah (syahwat) dan lain-lain ataupun juga tanpa sebab hajat apapun.โ€

    Kita tahu bahwa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya. Larangan ini mengindikasikan bahwa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi ๏ฒ. Namun demikian para ulama tetap membolehkan wanita menutup wajahnya sebagaimana tertulis di dalam kitab Kifayatul Akhyar ini. Hal ini berdasarkan hadits dari Aisyah ุฑูŽุถูู‰ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง yang tertulis di dalam Musnad Ahmad 6/22894 dan Sunan Abu Dawud Kitab Manasik Bab Wanita Ihram Menutup Wajahnya , berikut ini :

    ูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ููƒู’ุจูŽุงู†ู ูŠูŽู…ูุฑู‘ููˆู†ูŽ ุจูู†ูŽุง ูˆูŽู†ูŽุญู’ู†ู ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูุญู’ุฑูู…ูŽุงุชูŒ ููŽุฅูุฐูŽุง ุญูŽุงุฐูŽูˆู’ุง ุจูู†ูŽุง ุณูŽุฏูŽู„ูŽุชู’ ุฅูุญู’ุฏูŽุงู†ูŽุง ุฌูู„ู’ุจูŽุงุจูŽู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฑูŽุฃู’ุณูู‡ูŽุง ุนูŽู„ูŽู‰ ูˆูŽุฌู’ู‡ูู‡ูŽุง ููŽุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงูˆูŽุฒููˆู†ูŽุง ูƒูŽุดูŽูู’ู†ูŽุงู‡ู
    โ€œPara pengendara kendaraan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah ๏ฒ. Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya kepada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.โ€

    8. Kitab Fiqh Fathul Qarib ditulis oleh al-Imam al-Alaamah as-Syaikh Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qasim asy-Syafiโ€™i ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡, seorang ulamaโ€™ masyhur mazhab Syafiโ€™i . Kitab fiqh Fathul Qarib adalah kitab fiqh kecil yang digunakan di hampir seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak masa dahulu. Cadar tertulis di kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :

    a. Pada Kitab Shalat Pasal Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu :
    ูˆ ุนูˆุฑุฉ ุงู„ุญุฑุฉ ูู‰ ุงู„ุตู„ุงุฉ ู…ุง ุณูˆู‰ ูˆุฌู‡ู‡ุง ูˆ ูƒููŠู‡ุง ุธู‡ุฑุง ูˆ ูŠุทู†ุง ุงู„ู‰ ุงู„ูƒูˆุนูŠู† ุฃู… ุนูˆุฑุฉ ุงู„ุญุฑุฉ ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูุฌู…ูŠุน ุจุฏู†ู‡ุง ุนูˆุฑุชู‡ุง ูู‰ ุงู„ุฎู„ูˆุฉ ูƒุงู„ุฐูƒุฑ

    โ€œAurat perempuan merdeka di dalam shalat, yaitu sesuatu yang ada selain dari wajahnya dan kedua telapak tangannya, baik bagian atas ataupun dalamnya sampai kedua pergelangannya. Adapun auratnya perempuan yang merdeka di luar shalat ialah seluruh badannya dan di tempat sunyi auratnya sama dengan laki-laki.โ€

    b. Pada Kitab Shalat Pasal Perkara-Perkara yang Berbeda di Dalam Shalat antara Laki-Laki dan Perempuan
    (ูˆุฌู…ูŠุน ุจุฏู†) ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ( ุงู„ุญุฑุฉ ุนูˆุฑุฉ ุงู„ุง ูˆุฌู‡ู‡ุง ูˆ ูƒููŠู‡ุง) ูˆู‡ุฐู‡ ุนูˆุฑุชู‡ุง ูู‰ ุงู„ุตู„ุงุฉ . ุฃู… ุฎุงุฑุฌ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูุนูˆุฑุชู‡ุง ุฌู…ูŠุน ุจุฏู†ู‡ุง.
    โ€œ(Seluruh badan perempuan merdeka adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan). Ini adalah aurat perempuan di dalam shalat. Sedangkan aurat perempuan merdeka di luar shalat ialah seluruh badannya.โ€

    9. Kitab Fiqh Hasyiah al-Bajuri โ€˜ala Fathul Qarib, ditulis oleh Imam Ibrahim al-Bajuri ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ :

    (ู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุฅูู„ู‰ูŽ ุฃูŽุฌู’ู†ูŽู€ุจู‘ููŠูŽุฉู) ุฃูŽูŠ ุฅูู„ู‰ูŽ ุดูŽูŠู’ุกู ู…ูู†ู’ ุงูู…ู’ุฑูŽุฃูŽุฉู ุฃูŽุฌู’ู†ูŽู€ุจู‘ููŠูŽู‘ุฉู ุฃูŽูŠ ุบูŽูŠู’ุฑู ู…ูŽุญู’ุฑูŽู…ูŽุฉู ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ุฃูŽู…ูŽุฉู‹ ูˆูŽุดูŽู…ูู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽู‡ูŽุง ูˆูŽูƒูŽููŽู‘ูŽู‘ูŠู’ู‡ูŽุง ููŽูŠูŽุญู’ุฑูู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุธูŽุฑู ุฅูู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุดูŽู‡ู’ูˆูŽุฉู ุฃูŽูˆู’ ุฎูŽูˆู’ูู ููุชู’ู†ูŽุฉู ุนูŽู„ู‰ูŽ ุงู„ุตู‘ูŽุญููŠู’ุญู ูƒูŽู…ูŽุง ูููŠู’ ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุญูŽุงุฌู ูˆูŽุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ุฅูู„ู‰ูŽ ุฃูŽู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ูˆูŽู‚ููŠู’ู„ูŽ ู„ุงูŽ ูŠูŽุญู’ุฑูู…ู ู„ูู‚ูŽูˆู’ู„ูู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰ ” ูˆูŽู„ุงูŽ ูŠูุจู’ุฏููŠู†ูŽ ุฒููŠู†ูŽุชูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุง ุธูŽู‡ูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง” ูˆูŽู‡ููˆูŽ ู…ูููŽุณู‘ูŽุฑูŒ ุจูุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽูู‘ูŽูŠู’ู†ู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูุนู’ุชูŽู…ูŽุฏู ุงู’ู„ุฃูŽูˆู‘ูŽู„ู. ูˆูŽู„ุงูŽ ุจูŽุฃู’ุณูŽ ุจูุชูŽู‚ู’ู„ููŠู’ุฏู ุงู„ู’ู€ุซูŽุงู†ููŠู’ ู„ุงูŽุณููŠู‘ูŽู…ูŽุง ูููŠู’ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ุฒู‘ูŽู…ูŽุงู†ู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู’ ูƒูŽุซูุฑูŽ ูููŠู’ู‡ู ุฎููˆู’ุฑูุฌู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ูููŠู’ ุงู„ุทู‘ูุฑูู‚ู ูˆูŽุงู’ู„ุฃูŽุณู’ูˆูŽุงู‚ู ูˆูŽุดูŽู…ูู„ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฃูŽูŠู’ุถู‹ุง ุดูŽุนู’ุฑูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุธูŽูู’ุฑูŽู‡ูŽุง.

    (PENDAPAT PERTAMA) (Perkataannya atas yang bukan mahram / asing) yakni, pada segala sesuatu pada diri wanita yang bukan mahramnya walaupun budak termasuk wajah dan kedua telapak tangannya, maka haram melihat semua itu walaupun tidak disertai syahwat ataupun kekhawatiran timbulnya adanya fitnah sesuai pendapat yang sahih sebagaimana yang tertera dalam kitab al-Minhaj dan lainnya. PENDAPAT LAIN (KEDUA) menyatakan atau dikatakan (qila) tidak haram sesuai dengan firman Allah โ€œDan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang biasa nampak dari padanyaโ€ (QS.An-Nuur : 31).
    PENDAPAT PERTAMA (yang mengharamkan) lebih sahih, dan tidak perlu mengikuti pendapat kedua (yang tidak mengharamkan) terutama pada masa kita sekarang ini di mana banyak wanita keluar di jalan-jalan dan pasar-pasar. Keharaman ini juga mencakup rambut dan kuku. (Jilid 2 Bab Nikah).

    Apa yang tertulis pada kitab ini juga dijadikan dasar hukum cadar pada Muktamar NU ke VIII tahun 1933 di Jakarta.

    10. Keputusan Muktamar VIII Nahdlatul Ulama (NU) di Jakarta dalam Masalah Diniyyah Nomor : 135 / 12 Muharram 1352 H / 7 Mei 1933 Tentang Hukum Keluarnya Wanita Dengan Terbuka Wajah Dan Kedua Tangannya :

    Pertanyaan :
    Bagaimana hukumnya keluarnya wanita akan bekerja dengan terbuka muka dan kedua tangannya? Apakah HARAM atau Makruh? Kalau dihukumkan HARAM, apakah ada pendapat yang menghalalkan? Karena demikian itu telah menjadi Dharurat, ataukah tidak? (Surabaya)
    Jawaban :
    Hukumnya wanita keluar yang demikian itu HARAM, menurut pendapat yang Muโ€™tamad ( yang kuat dan dipegangi – penj ).
    Menurut pendapat yang lain, boleh wanita keluar untuk jual-beli dengan terbuka muka dan kedua tapak tangannya, dan menurut Mazhab Hanafi, demikian itu boleh, bahkan dengan terbuka kakinya, apabila tidak ada fitnah.

    Sebenarnya di dalam kitab-kitab yang telah tersebut di atas pun bila kita telisik satu persatu akan kita dapati lagi terminologi cadar di dalam bab-babnya dan pasal-pasalnya. Selain itu masih banyak lagi ratusan kitab-kitab para ulama yang membahas masalah cadar, seperti di dalam kitab Raudhah ath-Thalibin oleh Imam an-Nawawi, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Bulughul Maram, Nailul Authar, Tafsir al-Qurthubi dan sebagainya. Namun pastilah akan berlembar-lembar bila seluruhnya harus ditulis di sini.
    Dari uraian kitab-kitab di atas kita tahu bahwa tidak ada satupun dari para ulama yang mencela, menuduh ataupun menganggap bahwa cadar adalah barang baru (bidโ€™ah), aliran sempalan atau sesat bahkan justru yang ada adalah sebaliknya: cadar telah dicontohkan para istri Nabi dan perempuan muslimah di zaman Nabi ๏ฒ.
    Bila kita perhatikan tampaklah bahwa para ulama kita khususnya madzhab Syafiโ€™i telah memberikan status hukum cadar dari sesuatu yang wajib hingga mandub (dianjurkan). Bahkan bila dikhawatirkan terjadi fitnah syahwat maka cenderung mewajibkannya walaupun dalam keadaan sedang berihram.
    Oleh karena itu jika telah diketahui kedudukan cadar di dalam Islam ini namun ternyata masih ada orang yang bersikap sinis, mencela, mengolok-olok, melarang atau menuduh aliran sesat maka ketahuilah bahwa orang tersebut adalah orang yang hatinya kotor, picik, sempit dan dengki terhadap Islam. Allah ๏‰ berfirman :

    ๏‚’๏ƒŽ๏ƒป ๏Ž๏ƒŽ๏ง๏ƒŽ๏€ฏ๏ฑ๏ƒจ๏€ฝ๏ƒจ๏€ฅ ๏ƒ–๏ƒš๏บ๏‚๏‚ฃ๏„ ๏ƒฃ๏Ž๏ƒจ๏ค๏น๏‚Š๏€ฃ๏ด๏‚“๏ณ๏ƒน ๏‚ช๏€ก๏€ค๏€ฃ ๏€ค๏š๏ƒŠ๏ด๏‚๏ด๏‚ ๏€จ ๏ƒณ๏๏ƒŸ๏ง๏ณ๏€น๏ต๏ฒ ๏ƒซ๏€พ๏€ฃ๏ธ๏‚‹๏ด๏ƒฃ ๏€ท๏๏‚Š๏ƒ๏€น๏ฒ๏€ฆ ๏€ค๏น๏Š๏ƒŽ๏€ฏ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒง๏’๏€ฅ๏ธ๏€ฎ ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒง๏€ฏ๏ƒ‰๏‚‹๏ƒต๏€ณ๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŠ๏ƒ‰๏ƒˆ (QS. Al-Baqarah : 10)
    โ€œdi hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdustaโ€
    ๏€ฃ๏ณ๏‚Œ๏ƒŽ๏€ฉ ๏€ด๏‚’๏ฎ๏€ฟ๏ƒท๏‡๏ƒจ๏€ฟ ๏ƒ๏ญ๏ƒธ๏‚‹๏ฎ๏€ฝ๏ด๏ƒฃ ๏€ค๏ต๏š๏ƒง๏†๏‚ป๏ด๏‚ƒ๏€ฃ๏ต๏ƒค ๏ด๏๏€ค๏ณ๏€ฅ ๏ƒง๏‚Ž๏‚๏ƒ๏ƒœ๏‚ป๏น๏‚™๏ฒ๏€ฆ ๏ด๏ƒป๏ƒผ๏ƒ๏€นโ€ข๏ฒ๏†๏ป๏€ค๏€ฃ ๏ƒ‡๏ƒŠ๏ƒŒ๏ƒˆ ๏‚ž๏ธ๏ธ๏€ฎ ๏€จ ๏€ฒ๏ƒถ๏€๏ด๏€ฏ ๏ด๏ข๏€ฃ๏ต๏‚‘ ๏€ด๏‚’๏ฎ๏€ฟ๏ด๏ƒฃ ๏Ž๏ƒ๏ซ๏ƒ๏€ต๏ฑ๏ƒจ๏€ฝ๏ƒจ๏€ฅ ๏€คโ€ข๏‚ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒง๏’๏€ฅ๏ธ๏€ฎ ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒง๏€ถ๏ƒ…๏‚ก๏ƒต๏€ณ๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŠ๏ƒ๏ƒˆ (QS. Al-Muthaffifiin : 13-14)
    13. yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”
    14. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.

    Bahkan mereka selalu mengolok-olok orang beriman yang mengamalkan syariat Islam. Allah ๏‰ berfirman:

    โ€ข๏ข๏ƒŽ๏€ฉ ๏‚š๏ƒบ๏ƒฏ๏ƒ๏€ฅ๏‚ฉ๏€ก๏€ค๏€ฃ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒฃ๏‚๏ด๏‚๏ƒด๏Ÿ๏ฒ๏€ฆ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒง๏’๏€ฅ๏ธ๏€ฎ ๏บ๏ ๏ƒ๏‚ ๏ด๏ƒป๏ƒฏ๏ƒ๏€ฅ๏‚ฉ๏€ก๏€ค๏€ฃ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒฃ๏š๏ด๏‚๏€ฃ๏ต๏ƒค ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒค๏€ณ๏น๏ณ๏ƒด๏ƒ’๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒ‹๏ƒ’๏ƒˆ ๏€ฃ๏ณ๏‚Œ๏ƒŽ๏€ฉ๏ต๏ฒ ๏€จ๏€ฃ๏ฒ๏‚”๏‚๏ด๏‚ ๏ƒถ๏Ž๏ƒ๏ซ๏ƒ๏€ต ๏ด๏ข๏ฒ๏ƒข๏‚“๏ด๏‚๏€ค๏ด๏ƒณ๏ด๏‡๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒ‰๏ƒˆ ๏€ฃ๏ณ๏‚Œ๏ƒŽ๏€ฉ๏ต๏ฒ ๏€จ๏€ฃ๏ƒพ๏ฑ๏ƒง๏€ท๏ฎ๏€ฝ๏ณ๏€ฉ๏’๏€ค๏€ฃ ๏€ฃ๏‚’๏ฎ๏€ผ๏ƒŽ๏€ฉ ๏ƒž๏๏ƒŽ๏ง๏ƒŽ๏€ฝ๏ƒท๏ค๏ฒ๏€ฆ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒง๏€ท๏ฎ๏€ฝ๏ณ๏€ฉ๏’๏€ค๏€ฃ ๏ด๏ƒป๏ƒผ๏ƒŽ๏ง๏ƒ…๏€ณ๏ณ๏ƒน ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒŠ๏ƒˆ ๏€ฃ๏ณ๏‚Œ๏ƒŽ๏€ฉ๏ต๏ฒ ๏ƒถ๏Ž๏ƒจ๏ค๏ƒท๏ฒ๏ฒ๏€ฆ๏ต๏‚‘ ๏€จ๏€ฃ๏ƒพ๏ฑ๏ƒค๏€น๏€ค๏ณ๏€ฅ โ€ข๏ข๏ƒŽ๏€ฉ ๏ƒ๏ƒค๏‰๏ท๏ƒ ๏ณ๏‚ฏ๏‚ป๏น๏ค ๏ด๏ข๏ฑ๏‚—๏€น๏€ก๏€ค๏‚Ÿ๏ƒ’๏ณ๏€น ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒ‹๏ƒˆ ๏€ก๏€ค๏ด๏‚๏ต๏ฒ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒจ๏€ฝ๏ƒ…๏‚™๏ƒถ๏‚‘๏ƒฉ๏€ฆ ๏ƒถ๏Ž๏ƒ๏ซ๏ƒถ๏‚Ž๏ฎ๏€ฝ๏ด๏ƒฃ ๏ด๏ƒป๏ƒผ๏ƒ๏ƒ ๏ƒ๏ƒฟ๏‚ป๏น๏ญ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒŒ๏ƒˆ ๏ด๏๏ƒถ๏ฑ๏ต๏‚‹๏ƒธ๏€น๏€ค๏€ค๏ณ๏ƒน ๏ด๏ƒป๏ƒฏ๏ƒ๏€ฅ๏‚ฉ๏€ก๏€ค๏€ฃ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒฃ๏š๏ด๏‚๏€ฃ๏ต๏ƒค ๏บ๏ ๏ƒ๏‚ ๏ƒ๏‚‘๏€ค๏‚ค๏ƒฟ๏ƒค๏€ณ๏ƒธ๏€น๏€ค๏€ฃ ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒค๏€ณ๏น๏ณ๏ƒด๏ƒ’๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒ๏ƒˆ ๏‚’๏ฎ๏€ฟ๏ด๏ƒฃ ๏ƒ…๏€ท๏ƒ๏‚ฌ๏€ก๏€ฃ๏ต๏‚‘๏†๏ป๏€ค๏€ฃ ๏ด๏ข๏ฒ๏ƒฃ๏‚๏ƒ๏ƒ ๏š๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒŽ๏ƒˆ ๏ƒถ๏€๏น๏ค ๏บ๏€พ๏ƒˆ๏จ๏ฑ๏ƒจ๏ ๏ƒข๏‚‘๏€ค๏‚ค๏ƒฟ๏ƒค๏€ณ๏ƒธ๏€น๏€ค๏€ฃ ๏€ค๏ด๏‚ ๏€จ๏€ฃ๏ฑ๏ƒง๏’๏€ฅ๏ธ๏€ฎ ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒจ๏€ฝ๏น๏ƒจ๏ƒธ๏ƒฟ๏ด๏‚ƒ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒ๏ƒˆ (QS. Al-Muthaffifiin : 29-36)
    29. Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang menertawakan orang-orang yang beriman.
    30. dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.
    31. dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.
    32. dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,
    33. Padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk penjaga bagi orang-orang mukmin.
    34. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman menertawakan orang-orang kafir,
    35. mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.
    36. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.

    Maka dari itu hendaklah masing-masing dari kita berhati-hati di dalam bertindak dan bersikap sehingga tidak melakukan pelarangan, tuduhan atau celaan tanpa ilmu. Karena bisa jadi yang dilarang, dituduh dan dicela itu adalah ajaran agama kita sendiri yang telah disyariโ€™atkan oleh Allah ๏‰ dan RasulNya ๏ฒ.
    ๏€ด๏ƒ๏‚‘๏ธ๏‚‹๏ƒณ๏ณ๏ต๏‚Š๏ƒน๏€ฝ๏ณ๏ƒน ๏ด๏ƒป๏ƒฏ๏ƒ๏€ฅ๏‚ฉ๏€ก๏€ค๏€ฃ ๏ด๏ข๏ฑ๏ƒ ๏ƒฟ๏ƒ๏€น๏€ค๏ณ๏‚ƒ๏ƒค๏‚† ๏ƒด๏ ๏ด๏ƒฃ ๏ƒฟ๏‚พ๏ƒ๏ฎ๏ƒ๏‚๏ƒถ๏„๏ฒ๏€ฆ ๏ข๏ฒ๏€ฆ ๏ƒถ๏Ž๏ƒฅ๏ซ๏บ๏€บ๏‚Š๏ƒ…๏ƒ๏ƒจ๏€ฟ ๏ƒฎ๏ฐ๏ต๏š๏ƒท๏†๏ƒ๏ƒน ๏ƒท๏ฒ๏ฒ๏€ฆ ๏ƒถ๏Ž๏ƒฅ๏ซ๏บ๏€บ๏‚๏ƒ…๏ƒ๏ƒฃ๏‚ƒ ๏ƒซ๏€พ๏€ฃ๏ธ๏‚‹๏ด๏ƒฃ ๏ƒญ๏๏‚Š๏ƒ๏€น๏ฒ๏€ฆ ๏ƒ‡๏ƒ๏ƒŒ๏ƒˆ (QS. An-Nuur : 63)
    63. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.

    Ingatlah, Allah ๏‰ senantiasa akan meminta pertanggungjawaban atas pendengaran, penglihatan dan hati kita :

    ๏‚Ÿ๏ท๏ต๏ฒ ๏ƒŸ๏€ฃ๏ƒธ๏€ฉ๏ณ๏€ฟ ๏€ค๏ด๏‚ ๏ฝ๏‚ง๏ƒธ๏‚Š๏ณ๏€น ๏น๏€ท๏ณ๏€น ๏‚พ๏ƒ๏ญ๏ƒŽ๏€ฏ ๏ƒญ๏๏ƒน๏€ฝ๏ƒ๏ƒฆ ๏€ด โ€ข๏ข๏ƒŽ๏€ฉ ๏น๏ƒฌ๏ƒด๏Š๏‚ก๏‚ก๏€น๏€ค๏€ฃ ๏ต๏‚Ž๏ผ๏ƒ‡๏ด๏€ท๏ƒธ๏€น๏€ค๏€ฃ๏ต๏ฒ ๏น๏‚Š๏€ฃ๏ธ๏ณ๏ƒ ๏ƒฟ๏ƒธ๏€น๏€ค๏€ฃ๏ต๏ฒ ๏‚‘๏€๏ƒค๏€ฎ ๏น๏€ท๏ƒ๏‚ด๏‚ฏ๏‚ป๏ณ๏€น๏€ง๏ฒ๏ƒฉ๏€ฆ ๏ด๏ข๏€ฅ๏ธ๏€ฎ ๏ƒง๏ญ๏ƒท๏™๏ด๏ƒฃ ๏š๏ท๏ฑ๏ƒค๏‚ซ๏ƒณ๏‚ก๏ด๏‚ ๏ƒ‡๏ƒŒ๏ƒ๏ƒˆ (QS. Al-Israโ€ : 36)
    36. dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.

    Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan tambahan ilmu oleh Allah ๏‰.Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah ๏‰ di dalam mengamalkan agama yang mulia ini sehingga senantiasa tegar di atas jalanNya dan tidak takut atau gentar terhadap celaan orang yang suka mencela. Semoga Allah ๏‰ mengokohkan persatuan kaum muslimin sehingga tidak tercerai berai. Amin.
    ูˆ ุงู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† .ุฃุฌู…ุนูŠู† ูˆ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆ ุตุญุจู‡

    Selesai ditulis di Jakarta, pada Jumโ€™at, 7 Dzulhijjah 1429 H / 5 Desember 2008.

    Ummu Ashhama Zeedan (Mrs. Novita Kartikasari, SS, MPd.)
    Penulis adalah guru senior di Ar-Rahman Islamic School Cinere Depok

  22. sandhi April 24, 2009 pada 9:12 am #

    Sonia, pake cadar aja…

  23. Sonia Atika April 25, 2009 pada 9:14 am #

    @ sandhi
    wah sayang, arabnya ga kelihatan beberapa. pake cadar? hm…. lihat saja nanti…๐Ÿ™‚

  24. agus raharjo Mei 4, 2009 pada 5:04 pm #

    bukan serba salah Son. tapi wajar kok. Hukum alam berpendapat, semakin kita sering maka semakin jenuh. dan sering sekarang mengacu pada hedonis. lihatlah, makhluk langka seperti kalian sekarang aja dah banyak dicari. hehehe….
    karena secara kasat mata kalian terlihat unik. kalau ikhwan mah, sama aja….
    akh, ngomongin apa coba? jadi pengen mengasihani diri sendiri…

  25. agungfirmansyah Mei 16, 2009 pada 9:09 am #

    cara ngingetinnya konyol. meskipun yg diomongin bener, tapi cara ngingetinnya centil.

  26. Firdaus Desember 21, 2009 pada 4:42 am #

    Berhijab itu kemuliaan. Bercadar itu rasanya nyaman sekali. Semoga anti segera mencobanya. Barokallohufiik

  27. ilham topanda firdaus Juni 2, 2010 pada 5:01 am #

    ass.memakai cadar itu lebih baik dan lebih terjaga dari fitnah dan wanita yang bercadar itu ada faesahnya yaitu akan memperlambat proses penuaan.wanitang yang selalu memakai pakean ketat akan mudah terkena kangker.

  28. GDPR Oktober 14, 2010 pada 10:35 pm #

    semua surhan ALLAH lakukanlah tanpa ada keraguan karna keraguan salah satu ulah “SETAN”, tak perlu khawatir akan cadar karna bmaksud sangat melindungi “WANITA”

  29. GDPR Oktober 14, 2010 pada 10:37 pm #

    namun semua hal itu dapat brubah makna bila sang wanita tidak ingin dilindungi/ dijaga

  30. Rengganis November 3, 2011 pada 4:33 am #

    walau belum bercadar,dengan hanya melihat akhwat yang bercadar saja sudah membuat nyaman.semoga saya menjadi generasi penerusnya,Aamiin…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: