Lajang tak perlu galau!

10 Des

Kalau ditanya, apa masa-masa terberat untuk ‘hati’ ? Kalau jawaban saya adalah : masa-masa menunggu pinangan (vulgar ya? hehe:mrgreen: ).

Bagaimana tidak, waktu kan tidak bisa di ‘pause’. Berjalan terus menerus, diikuti usia yang selanjutnya berganti bilangan. Target menikah 23 lewat, 24 lewat, 25, 26 dan seterusnya.

Sedangkan teman-teman, bahkan adik tingkat satu per satu telah menemukan (atau ditemukan? ) jodohnya. Orang tua sudah mulai rajin bertanya, tetangga apalagi. Lebaran yang harusnya bahagia, malah membuat murung karena setiap bertemu orang keluar kalimat tanya yang semua intinya adalah : “Kok masih sinlgle mbak?”. Dalem.

Belum lagi godaan-godaan yang muncul. Ditelepon setiap hari oleh bekas-bekas partner waktu masih di kampus, SMS menanyakan kabar dan sering berlanjut percakapan tidak penting, tawaran dari kanan kiri yang nggak tahu itu serius apa cuma sindiran, dan sebagainya.

Begitulah. Btw, pengalaman pribadi saya? mm.. tenang, tidak semuanya. Saya menikah di usia 23 tahun, jadi tidak ada target yang terlewat. hehe:mrgreen:

Tapi setidaknya itulah gambaran singkat gejolak hati yang dialami lajang masa kini.

Padahaal… Setelah saya menikah sekarang, kalau dipikir-pikir, ternyata banyak hal yang seharusnya membuat saat-saat masih menunggu itu produktif. Banyak hal yang seharusnya diketahui dan dipelajari jauh-jauh hari sebelum menikah.

Sungguh, pernikahan bukan sekedar bertemu kekasih halal, lalu dapat sopir halal, berduaan halal, sayang-sayangan halal, mesra-mesraan di wall facebook dan twitter halal, pasang relationship ‘married with’ sudah boleh, foto berdua, dan sebagainya.

Menikah bukan sekedar hal remeh temeh yang bisa dipamerkan di media sosial, bukan se simpel itu. Sayangnya, ini yang akhirnya menghantui para lajang di luar sana. Terbitlah galau menggelora.

Stop Galau..

Stop Galau..

Ada keluarga mertua, ada tanggung jawab terhadap masyarakat, penyesuaian karakter. Dan yang sangat penting, ada anak yang merupakan amanah dari Allah yang harus kita jaga sebaik mungkin.

Semua itu butuh ilmu, mental, kesungguhan untuk mulai belajar. Rajin-rajinlah ikut seminar parenting, mendalami alquran dan hadits, membaca buku, bergaul dan menimba ilmu dari yang sudah berpengalaman, belajar memasak, merawat diri, mengikuti majlis taklim, dan masih banyak lagi.

Tapi kalau belajar, bersungguh-sungguhlah. Niatkan karena Allah, menjemput jodohnya dengan kesiapan penuh. Biarkan hanya Allah yang mengetahui niat dan kesungguhan kita.

Tidak perlu lah pamer di facebook “Lagi ikut seminar pra nikah nih..”
“Bismillah, baca buku mempersiapkan pernikahan, bla..bla..”
“Alhamdulillah, masakanku jadi. Semoga suamiku kelak suka..”

Ditambah upload foto buku-buku persiapan menikah satu rak penuh, kartun pasangan dan anak-anaknya terus ditulisi “My Dream.. Keluarga Impian bla..bla..”
Dan masih banyak lagi. Galau yang sangat tidak produktif menurut saya.
Sekali lagi, cukuplah Allah dan kita sendiri yang mengetahui ‘bisikan hati’ ini ketika menunggunya.

Karena saat-saat menunggu itu tidak akan kembali lagi. Jadi jangan ada penyesalan di kemudian hari.

So, berhentilah galau, mulailah belajar! Semangat!🙂

18 Tanggapan to “Lajang tak perlu galau!”

  1. Ulfah Uswatun Hasanah Desember 10, 2012 pada 7:11 am #

    Heheee… “Belum lagi godaan-godaan yang muncul. Ditelepon setiap hari oleh bekas-bekas partner waktu masih di kampus, SMS menanyakan kabar dan sering berlanjut percakapan tidak penting” ini ndak mbaak. amaaaan😀

    Kalau “tawaran dari kanan kiri yang nggak tahu itu serius apa cuma sindiran, dan sebagainya” itu tu yang malah sering membuat stress bertambah. tanya kapan nikah = tanya kapan mati.. heu heuu

    • Sonia Atika Desember 10, 2012 pada 7:53 am #

      haha.. Ulfah cepet banget komennya:mrgreen:

      cuekin aja klo ada yg sok nawar2in ga jelas.. Tapi klo ada yg tiba2 bilang “akhir pekan saya ke rumah ketemu bapak ya” ituuu baru anggap serius..

      hehe..

      • Ulfah Uswatun Hasanah Desember 10, 2012 pada 8:09 am #

        wkwkwk
        bukan orangnya langsung mbak..
        tapi lewat perantaranya. hadeeee saya langsung kabur pas itu… heheee.. sebenere pengen, tapi kalo diseriusi yang jalannya pintas saya jadi agak gimana gitu mbak. heheee…

        • Sonia Atika Desember 10, 2012 pada 8:45 am #

          Diseriusi itu ga harus lgsung diterima, dek.. Pokoknya dianggap serius dulu ;p

  2. Harbun Gandi Subekti Desember 10, 2012 pada 5:24 pm #

    Super Sekali,…
    💡

  3. nunik Desember 11, 2012 pada 2:47 am #

    betul pak harbun, super sekaliiii
    uda lama ga blogwalking nih.. apa kabar mba son, pak harbun??

    sepakat. produktif. betul2 produktif, jadi ketua panitia seminar parenting yang harus ngasih sambutan di depan ibu2 bertemakan siap jadi orang tua itu sesuatu bagi yang belum punya anak karena belum menikah. hahhaa

    but enjoy the lifeeee

    aku kangen sama mba son dan mba anggi…
    jarang menemukan orang yang humanis dan peduli lagi disini😦

    aku mau telp mb son deh, pake kartu apa ya enaknya, untuk 30 menit telp ke jeddah baerapa ya cost nya??

    • Sonia Atika Desember 11, 2012 pada 5:08 pm #

      hehe,, pokoknya semangat terus, nun.. semangat berkarya semaksimal mungkin…

      alhamdulillah kabar baik niy..

      wew, terus yg nunik temui sekarang orang2 yg gimana donk? (lawannya humanis ya?:mrgreen: )

      boleh, nun. tp klo mo telepon mahal deh.. apa pke skype, nun.. ntar janjian online. biar ga berat suaranya aja yg diaktifin. gimana?

      kan enak tuh, gratis, cuman pake modem..

  4. nunik Desember 11, 2012 pada 2:52 am #

    btw, aneh banget ga sih mba update status bilang masakan ku jadi semoga suami kelak suka😀 lah, masak nya kan sekarang, suaminya belum ada, apa besok kalo uda ada suaminya rasanya bisa sam yaa…heheeh😀 ya tapi itulah ekspresi ga ada yang salah menurut pelaku yang berkspresi🙂

    Mending sekarang masak yang untuk keluarga dulu di rumah… atau minimal temen kos atau dibawalah pengajain. beres kan😀 #anti galau karena hidup begitu indah🙂

    • Sonia Atika Desember 11, 2012 pada 5:11 pm #

      hihi.. diawetin kali nun. ntar pas uda ada suami di angetin gitu.. *tidak serius

      tapi nun, klo setiap ekspresi itu tidak salah menurut yg berekspresi, berarti nudisme, pornografi pornoaksi dan kelainan seksual tertentu boleh dong….

      huhuhu… harusnya yg ditularkan/disampaikan ke orang yg baik2 kan ya? bukan yg bikin risih…

      betul2x..
      say no to galau..

      • indah Januari 5, 2013 pada 3:35 pm #

        btw, banyak bagian dalam tulisan yang mengingatkan sy pada sesuatu mbak..^_^

        • Sonia Atika Januari 7, 2013 pada 12:55 pm #

          sesuatu…? hmmm….

          benarkah?

          apa ituuu? *halah* hihi

  5. novsabatini Desember 28, 2012 pada 7:44 am #

    moment-nya pas banget nih sama saya..

    hmmm.. udah siapkah saya? *ngaca*

    btw mbak ku beri kado taun baru.. http://novsabatini.wordpress.com/2012/12/28/sunshine-award/

    hihihihi..

    • Sonia Atika Januari 7, 2013 pada 12:49 pm #

      aduh.. saya malu ga PD bikin begituan dek.:mrgreen:

  6. wibisono Desember 28, 2012 pada 9:28 am #

    Tidak perlu galau. walaupun sekarang saya juga masih lajang.

    • Sonia Atika Januari 7, 2013 pada 12:53 pm #

      betul. say no to Galau..

  7. indah Januari 5, 2013 pada 3:31 pm #

    betul mba Son…
    sy beberapa kali ngerasa nyesel habis nikah.. nyesel kenapa baru sekarang cari tau ini itu, nyesel kenapa udah nikah tapi masih terbatas pengetahuannya, nyesel kenapa ‘waiting time’nya gak dimanfaatkan dengan baik..huks..

    But..in others side..menikah adalah pembelajaran seumur hidup, jadi selalu ada kesempatan, insya Allah..
    cuma..kalo bekalnya lebih banyak kan makin mantap.. T_T
    *heu..mulai aneh*

    • Sonia Atika Januari 7, 2013 pada 12:54 pm #

      betul dek.. pelajaran buat temen2 kita sama adek2 kita yg belum menikah ya, biar mereka ga juga nyesel…

      btw, insya Allah belajar memang ga da putusnya. tapi yg dipelajari kan uda lain lagi to habis nikah? hehe

  8. Sii Isni November 25, 2013 pada 11:51 am #

    Hhiihii,, ngena banget tulisannya ukhti, Terimakasih sudah menuliskannya. ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: