Gak Usah Bawa-bawa Agama!

24 Jul

Bro: “Bray…”

Bray: “Naon bro?”

Bro: “Jangan bawa-bawa agama bray”

Bray: “Apanya?”

Bro: “Ya semuanyalah. Elu mah dikit-dikit bawa agama, dikit-dikit bawa agama, sampe-sampe urusan nyo blos aja masih aja bawa-bawa agama”

Bray: “Gitu ya bro?”

Bro: “Iya, ribet bray! Makanya udah gak usah bawa-bawa agamalah bray”

Bray: ”Ya udah sok atuh kasih tau ini Islam agama gw mesti ditaro dimana?”

Bro: “Maksudnya?”

Bray: “Iya, tolong kasih tau gw, mesti ditaro mana ini Islam?

Bro: “Maksudnya gimana bray? Gw gak ngerti”

Bray: “Iya, kan lo suruh gw jgn bawa-bawa agama kan? Nah gw bingung bro. Kalo gw gak boleh bawa2 agama, Islam mesti gw taro mana? Soalnya Islam mengatur dari mulai gw bangun tidur sampai mau tidur lagi.
Bangun tidur diatur, masuk kamar mandi diatur, berpakaian diatur, mau makan diatur, keluar rumah diatur, berpergian diatur, bertetangga diatur, berbisnis diatur, bahkan sampai urusan mau ind***y ama bini aja diatur. Bahkan lagi bro, sorry banget nih ya bro, urusan cebok aja
ada aturannya! Yang lebih heran lagi bro, itu aturan malah sampe ada doanya segala bro. Bayangin, sampai semuanya ada doanya! Lengkap banget!

… hening …

Bray: “Makanya dalam semua urusan, akhirnya gw bawa-bawa Islam. Nah, kalau gw skrg gak boleh bawa-bawa agama, sok atuh kasih tau KAPAN dan
DIMANA gw bisa lepasin Islam gw?”

Bro: “Errr… Gak gitu-gitu amat kali bray”

Bray: “Iya gw juga tadinya mikir gitu bro. Gak perlu gitu2 amatlah. Tapi lama2 gw perhatikan justru itulah bedanya Islam. Islam itu ya emang gitu bro. Gak cuma ritual yang diatur, tapi cara hidup. Islam memang hadir untuk mengatur hidup kite bro. Emang lo gak mau hidup lo jadi lebih bener bro?”

Bro: “Err … mmmh …. Ya mau sih bray”

Bray: “Nah! Kalo gitu mesti mau dong diatur ama Islam. Kan lo udah syahadat?”

Bro: “Ya tapi gak usah jadi fanatik gitulah bray, serem dengernya”

Bray: “Harusnya gimana bro?

Bro: “Ya diem-diem ajalah. Masing-masing aja. Kan Allah lebih tau gimana gw ber-Islam. Iya kan?”

Bray: “Iya sih….”

Bro: “Nah iya kan?”

Bray: “ Tapi kebayang ya bro?”

Bro: “Kebayang apa bray?”

Bray: “Iya, kalo Islam memang hanya untuk diem-diem aja, untuk masing-masing pribadi aja, bukan untuk dishare ke orang lain, kira- kira bakal sampe gak ya hidayah Islam ke kita sekarang? Kalo dulu Nabi Muhammad ber-Islam sambil diem-diem aja, buat sendirian doang, bakal nyampe gak ya Islam ke kita bro?”

…. Hening lagi ….

Bro: “Bray …”

Bray: “Ya bro”

Bro: “Gw cabut dulu ya, kapan-kapan kita ngobrol lagi. Daaaah”

Bray: “Loh koq buru-buru bro? Ya udah hati-hati ya bro, Islamnya dibawa terus ya brooo …” (sambil teriak)

Bro: …….. (gak ada respon, mungkin sudah kejauhan, tp mudah2an masih mau dengar)

Sumber : status facebook

*Saya sangat menyukai tulisan ini. Entah siapa yang pertama menulis, saya salut benar dengan beliau.

Yang jelas artikel ini sudah di copast oleh banyak orang di facebook, dan wira-wiri dishare teman2.

Semoga penulis aslinya bisa komentar di blog saya, jadi bisa saya cantumkan penulis aslinya, dan semoga menjadi amal jariyah beliau.. aamiiin…

3 Tanggapan to “Gak Usah Bawa-bawa Agama!”

  1. ndutyke Juli 24, 2014 pada 2:21 pm #

    Aamiin

  2. Harbun G. Subekti Agustus 25, 2014 pada 7:05 am #

    Super sekali,…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: