Archive | hanya ingin berbagi RSS feed for this section

Guilty.. ; Dosa Berbuat Maksiat

17 Apr

Hukuman paling menyakitkan bagi seseorang yang berbuat dosa adalah

rasa tidak bersalah telah melakukan dosa tersebut…

Pernah membaca sekilas kalimat di atas.

dan membuat benar-benar termenung..

Maknanya dalam sekali. Sesaat setelah membaca, maka reaksi saya adalah mengingat-ingat, pernahkah saya merasakan hukuman itu?

Artinya, suatu hari yang sendirian dan hanya ada saya di situ, pernahkah saya melakukan sebuah maksiat yang saya merasa nyaman dengannya dan tak masalah dengannya..

Sesak, sungguh.

Salah satu tanda hidayah dicabut adalah hilangnya rasa malu, dan rasa bersalah ketika berbuat dosa.

Karena rasa bersalah dan malu memberi kesempatan pelaku untuk berpikir kembali dan merenung, sedang jika ini sudah tak ada, maka setan akan menimbulkan kenyamanan yang semu dan terus menerus, yang membuatnya jatuh dan jatuh ke dalam lembah dosa lebih dalam lagi. Naudzubillah…

Hingga akhirnya, tidak hanya sendirian, dosa itu akan dilakukan terang-terangan. Merasa bangga atas sebuah dosa. Mempengaruhi orang melakukan dosa yang sama, lalu jadilah itu rantai dosa..

QS AL Hijr

39. Iblis berkata, “ Tuhanku, oleh karena Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, aku pasti akan jadikan kejahatan terasa indah bagi mereka di bumi, aku akan menyesatkan mereka semuanya,

40. Kecuali hamba-hamba-Mu yang terpilih di antara mereka.”

Hidayah memang anugerah dari Allah yang harus kita jaga. Kita jemput, kita usahakan..

Karena entah kapan akhir usia kita, tentu kita ingin saat itu adalah saat sedang cinta-cinta nya pada Allah.

seperti seorang pemuda yang sedang dimabuk cinta

insya Allah…

Kabulkan.. Ya Rabb…

Dampak Negatif Dosa dan Maksiat

20 Apr

Malam itu kami selesai mendengarkan Taujih dari Ust. Mardani Ali Sera, jubir PKS yang khusus kami undang, mumpung beliau sedang menjadi pembimbing umroh.

Dengan nampan yang agak besar, kami melahap ayam bakar dan nasi kabsah yang super enak bersama-sama. Satu nampan untuk ber enam. Budaya amal-jama’i di Saudi yang satu ini memang asyik. Apalagi kalau sambil ngerumpi. hehe

Tapi insya Allah selama saya bersama ibu-ibu sholehah ini, ngerumpi santai pun padat berisi. Ghibah atau nggosip tidak ada sama sekali dalam kamus kami. Bisa dicek, atau disadap (niat banget :mrgreen: ).

Malam itu kami ngobrol, mulai dari berat badan (ups hihi),anak, sampai ke soal ibadah.

“Tahu nggak, kalo selama ini kita tuh ngga sadar, kalo maksiat itu berdampak langsung ke diri kita.” Seorang al-ukh memunculkan pembicaraan yang menarik. Baca lebih lanjut

Belajar dari Film Doraemon

24 Jun

Film pendek dari Doraemon. The Memories of Grandmother.

Berkali-kali saya menontonnya tidak juga bosan. Full of meaning..

Film pendek durasi 23 menitan ini bercerita tentang Nobita yang ingin kembali ke masa lalu. Nobita menemukan boneka kesayangannya, hadiah dari neneknya. Dan tiba-tiba Nobita rindu, ingin bertemu lagi dengan neneknya yang sudah meninggal.

Disitulah cerita dimulai.

Kembali ke masa lalu, saat Neneknya masih hidup, Nobita malah terkejut.

Ternyata Nobita kecil pernah memarahi Neneknya karena hal sepele. Nobita besar menyesal kenapa saat itu tega memarahi Neneknya hanya karena Nenek tidak bisa menunjukkan Kembang Api, yang hanya ada di musim panas, sedang saat itu musim gugur..

Hmm..

Nobita enak, dia punya mesin waktu. Saat merindukan seseorang, dia tinggal masuk laci lalu berjumpa dengan orang itu.

Kita? this is reality, brow..

Mana bisa kita punya laci yang bisa membawa kita ke masa lalu? Yang bisa kita lakukan hanyalah memendam rindu itu dalam hati. Mengingat memori-memorinya, atau melihat dokumentasinya.

Kenapa kita tidak berpikiran, someday.. orang-orang yang ada di dekat kita juga akan kita rindukan? Seperti Nobita merindukan neneknya.

Orang-orang di dekat kita akan pergi, entah karena usia atau jarak. Entah masih bisa melihatnya lagi atau tidak sama sekali..

Nobita masa depan, saat bertemu lagi dengan Nenek yang dirindukannya..  (sumber)

Nobita masa depan, saat bertemu lagi dengan Nenek yang dirindukannya..
(sumber)

Saat kehadirannya sekarang, nikmatilah..

Saat keberadaannya disampingmu sekarang, hargailah..

Karena kita tidak punya mesin waktu..

Yang kita punyai sekarang adalah kesempatan yang masih Allah berikan..

Gunakanlah, tanpa menyisakan sedikitpun penyesalan di kemudian hari..

Hingga nantinya kita tidak akan mengatakan kalimat

If only I could turn back the time..

Langit Biru dan Laut Merah..

22 Apr

Pemandangan laut merah begitu menarik pagi itu.

Kami yang awalnya hanya ingin refreshing melihat-lihat sepanjang Red Sea dan tidak berniat turun dari kendaraan untuk mampir jalan-jalan menjadi berubah pikiran. Langit yang begitu biru, dan air laut yang jernih ditambah beberapa bangku untuk bersantai yang nampak kosong, sepi dan udara masih sejuk. Tunggu apa lagi? 🙂

Meski saat itu Jumat pagi, hari libur di Saudi, tapi jalanan sangat sepi. Karena budaya mereka lebih senang untuk berekreasi di malam hari. Jadi pastilah tempat ini sangat ramai Kamis malam kemarin, lalu memilih istirahat di rumah pagi hingga sore hari.

Jika malam hari, warga lokal Saudi banyak yang menggelar karpet dan berkumpul dengan keluarga di tepi-tepi pantai. Membakar ikan, jagung, ngopi, ngeteh, bahkan ada yang membawa tenda kecil.

Karena tidak ada pedagang kaki lima atau penjual makanan, akhirnya mereka membawa semua bekal dari rumah. Saya pikir malah lebih menyenangkan seperti itu. Ada juga yang memancing ikan. Benar-benar acara keluarga pokoknya.

Pagi itu juga saya lihat banyak yang sedang memancing ikan. Juga beberapa keluarga Saudi sedang bersantai.

Anak-anak seadng asyik bermain skuter. Nampaknya mereka dari Filipina atau Indonesia

Baca lebih lanjut

Seminar Parenting : Kemana Tujuan Pengasuhan Kita? by @mratuliu

17 Apr
  1. Udah mulaaaaaai #SeminarParenting nyaaa!!! Bu Elly teteeeep yah dengan semangatnyaaa!! \(•ˆ⌣ˆ•)/
  2. Bu Elly mengucapkan terima kasih kpd peserta seminar, msh muda udh belajar parenting. Krn beliau sendiri mulai belajar saat anaknya udh SMP.
  3. Padahal kalo skrg aja pas anak2 msh balita trus kita udah bingung sama anak2, apalagi saat anak2 mulai remaja? Wakwaw! :p #LiveTweet
  4. Di usia 40an ortu mulai mngalami prubahan hormon, biasanya punya anak remaja yg juga lagi seru2nya. Gapunya ilmu? Bs bentrok deh. #LiveTweet
  5. Ortu suka komplen: Ih sebel anakku nakal, gabisa diem, suka ngelawan. Kalo bisa milih, pgn punya yg anteng n nurut aja deh! #LiveTweet
  6. Idih kl anak bs milih ortu jg dia pengen punya ortu pangeran william kali, nggak milih kita juga bu… Bu Elly lucu ih! Hihihi. #LiveTweet
  7. Kita dititipin anak sempurna dari Allah, jgn dipulangin dgn kondisi bonyok jiwanya yaaaa… #DHUAAAR!! #LiveTweet
  8. Kenapa ortu suka emosian sama anak? Salah satunya overload sama urusan dirumah dan ga istirahat hati u/ merawat emosi. #LiveTweet
  9. Kalo ortu capek, stop sama anak2. Titip anak ke pasangan/ org lain. Istirahatkan hati. Kembali ke anak2 saat emosi sudah sehat. #LiveTweet Baca lebih lanjut

Sang Pemimpi

21 Mar

Saya ini bukan tipe pemimpi, saya sadar betul.

Jika ada yang bertanya apakah yang telah saya ‘lakukan’ hingga saya mencapai semua fase ini? saya hanya menjawab simpel, ini semua karena Allah..

Kadang saya berpikir, begitu gencarnya training motivasi, buku-buku motivasi, yang mewajibkan setiap orang untuk memiliki mimpi besar. Karena dengan begitu -katanya- mimpi kita akan membawa kita ke arah kesuksesan.

Percaya? ya, saya percaya itu. Karena saya lihat ternyata sudah banyak mereka yang membuktikan. (pastilah ya, membuktikan dulu, baru bisa memotivasi orang lain)

Hingga akhirnya saya jumpai banyak yang memasang impiannya di tembok kamarnya, di ruang kerjanya, di buku agendanya, dimanapun. Juga tak kalah banyak yang memasangnya di jejaring sosial. Membolehkan publik mengetahui mimpi-mimpinya.

Saya? seingat saya, saya tidak pernah memvisualisasikan mimpi saya.

Sering saya berpikir, kenapa saya seperti ini? apakah saya salah? Kadang juga terbesit “Apakah manusia yang bukan pemimpi seperti saya ini tercela? berdosa?”

Saya ingat, sejak saya SMA, hingga kuliah, saat saya sudah ‘memiliki jati diri’.. di setiap perkenalan tentang cita-cita, saya menyampaikan, bahwa cita-cita saya adalah ‘Ibu dan Istri yang baik’. Titik.

Itu saja. Tak bisa untuk dibelokkan, di iming-imingi apapun. Itu target saya. Saklek.

Ketika yang lain bermimpi untuk ke Baitullah, Haji, traveling ke Mekkah, apakah saya juga? Baca lebih lanjut

Ukhti, Kemana Jilbab Panjangmu Pergi?

2 Feb

Terdiam beberapa saat, seakan tak percaya. Saya mendapatinya di jejaring sosial setelah sekian lama tak bersua. Memandangi fotonya, mengamati wajahnya yang masih dengan senyum yang sama seperti dulu. Tapi, ada yang berbeda..

Tubuhnya kini nampak terlihat jelas lekuknya. Bagaimana tidak? hanya tertutup penutup kepala seadanya, tak sampai ke dada. Jubah panjang kini berubah menjadi celana panjang. Longgar pun tidak. Aurat tak tertutup sempurna.

Saya berkali-kali bertanya, ada apa?? Apa yang telah kau alami saudariku..?

Beban berat apa yang telah menjadikanmu menanggalkan hijab syar’i itu..?

Kecewa pada manusia? komunitas? padaku?

Saya masih ingat dengan jelas betapa anggunnya engkau dulu.. Senyum yang bersahaja, tutur kata yang lembut dan menentramkan, asma Allah yang sering kau ucap, semuanya terasa semakin lengkap dengan balutan kesederhanaan yang terpancar dari rapihnya hijabmu.

Kemana semua itu?

Kemana jilbab panjang, dan hijab syar’i mu?

Apakah tertelan oleh aktivitas dunia yang mengukungmu?

Apakah tertelan oleh kejamnya cibiran manusia yang juga penuh hina itu?

Apakah tertelan oleh kecintaan pada lawan jenis, yang belum tentu halal untukmu? Baca lebih lanjut

%d blogger menyukai ini: